Komeng, Dari Panggung Komedi ke Kursi Senayan: Inovasi Tanpa Kampanye Besar

Komedian Komeng.(Foto : beritasatu.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Dalam sebuah perkembangan mengejutkan di kancah politik Indonesia, komedian terkenal Komeng diperkirakan akan meraih kursi di Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI untuk periode 2024-2029. Berdasarkan hasil hitung sementara, popularitasnya tampaknya telah berhasil mengantarkannya jauh meninggalkan para pesaingnya dalam perolehan suara.

Langkah Komeng menuju Senayan mencatatkan fenomena baru dalam politik Tanah Air. Ia berhasil menunjukkan bahwa untuk menjadi senator, seseorang tidak perlu menggelontorkan dana besar atau melakukan kampanye yang mewah. Dalam sebuah wawancara dengan Kompas TV, Komeng menyatakan, “Ya memang itu yang saya beritahukan kepada masyarakat, katanya politik itu mahal ternyata nggak.”

Read More

Selama ini, Komeng percaya pada prinsip sederhana bahwa untuk masuk ke dunia politik, seseorang tidak perlu memiliki ‘isi tas’ yang berat. “Sedangkan saya, isi tas saya kosong. Saya tidak banyak menggunakan itu,” ujarnya, menambahkan bahwa keberhasilannya berbicara banyak tentang nilai keaslian dan kesederhanaan.

Tidak hanya berencana untuk mengisi kursi DPD RI, Komeng juga membawa visi besar untuk Indonesia. Ia terinspirasi oleh kesuksesan Korea Selatan dalam mempromosikan seni dan budayanya hingga mampu menyumbang secara signifikan ke pendapatan negara. Komeng berambisi untuk mengangkat seni dan budaya Indonesia ke kancah global, meyakini bahwa keberagaman budaya Indonesia memiliki potensi besar untuk bersinar di dunia internasional.

Salah satu rahasia di balik popularitas Komeng adalah pendekatan unik yang ia gunakan dalam kampanye, termasuk memanfaatkan foto nyeleneh di surat suara yang menarik perhatian publik. Meski baru di dunia politik, Komeng bertekad untuk belajar dari pengalaman orang lain dan membawa perubahan positif selama masa jabatannya.

“Segala persiapan saya belum tahu, saya membawa visi misi saya, itu aja dulu. Dipanggil bebas aja tapi jangan dipanggil KPK,” seloroh Komeng, menunjukkan karakter humorisnya yang tetap melekat meski telah beranjak ke arena politik.

Perjalanan Komeng dari panggung komedi ke kursi senayan tidak hanya menandai bab baru dalam kariernya, tetapi juga memberi inspirasi baru dalam politik Indonesia, bahwa popularitas dan keaslian dapat menjadi kunci sukses tanpa harus bergantung pada kampanye tradisional yang mahal.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *