Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hadiri Acara Sosialisasi 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK)

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik –  Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani didampingi Plt Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru H Abu Hanifah, Kabid Kesehatan Masyarakat Rusmadi saat menghadiri Acara Sosialisasi 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK), bertempat di Aula Linggangan Intan DPRD Banjarbaru. Tampak Forum posyandu bersama anggota se Kota Banjarbaru serta undangan lainnya.

Kabid Kesehatan Masyarakat Rusmadi mengatakan bahwa tujuan dilaksanakannya kegiatan ini adalah untuk meningkatkan status dan ibu hamil dalam rangka mewujudkan generasi yang sehat. Serta meningkatkan pengetahuan masyarakat khususnya ibu-ibu tentang pentingnya 1000 HPK. Karena melalui Sosialisasi 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) ini kita dapat menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) khususnya di Kota Banjarbaru. Peserta sosialisasi sebanyak 35 orang terdiri dari Ketua Forum posyandu bersama anggota se Kota Banjarbaru. Narasumber sosialisasi dari Rumah Sakit Idaman Kota Banjarbaru dr Yanuar Husca Permana SpA. Kegiatan ini sekaligus dalam rangkaian Hari Anak Nasional dengan tema “Kita Anak Indonesia, Kita Gembira”.

Read More

Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani menyampaikan bahwa anak merupakan potensi dan penerus cita-cita perjuangan bangsa yang memiliki peran strategis dan mempunyai ciri dan sifat khusus yang memerlukan perlindungan dalam rangka menjamin pertumbuhan dan perkembangan fisik, mental dan sosial secara utuh. Masa depan bangsa berada di tangan anak saat ini. Semakin baik kualitas anak saat ini maka semakin baik pula kehidupan masa depan bangsa. Namun sebaliknya, apabila kualitas anak tersebut buruk maka akan buruk pula masa depan bangsa.

Dimana masa depan bangsa tergantung pada keberhasilan dalam mencapai pertumbuhan dan perkembangan yang optimal pada anak. Terutama pada 1000 hari pertama kehidupannya. Disinilah merupakan pemantauan tumbuh kembang yang menyeluruh dan terkoordinasi diselenggarakan dalam bentuk kemitraan antara keluarga dan masyarakat petugas kesehatan. Yang dimaksud 1000 hari adalah 1000 hari pertama kehidupan anak dihitung mulai dari anak masih dalam kandunan dan sampai amak tersebut berusia 2 tahun. Kegiatan 1000 hari pertama kehidupan merupakan suatu indikator pembinaan tumbuh kembang anak tdak hanya meningkatkan status gizi, tetapi juga mental, emosional, sosial dan kemandirian anak.

Untuk tahun pertama kehidupan terutama periode sejak janin dalam kandungan sampai beusia 2 tahun merupakan periode yang sangat penting, sehingga periode ini sekaligus masa-masa yang rentan tethaap pengauruh negatif. Pada periode ini pula akan membantu anak untuk tumbuh sehat dan mampu mencapai kemampuan optimalnya. Anak-anak yang mengalami kekurangan gizi pada 1000 hari pertama kehidupannya, akan beresiko terkena gangguan pertumbuhan kognitif, gangguan pertumbuhan fisik, dan resiko penyakit tidak menular atau penyakit kronis. Seperti gangguan ginjal, diabetes, atau gangguan jantung. Oleh karena itu, kecukupan gizi selama hamil hingga 2 tahun pertama kehidupan anak berperan dalam membentuk fungsi otak hingga membantu memperkuat sistem imun. Dikatakan pula pada 1000 hari pertama kehidupan, sudah dapat ditentukan bagaimana masa depan anak kemudian.

Pada kesempatan itu diserahkan timbangan bayi, pengukur tinggi badan dan pengukur lingkar kepala kepada perwakilan Ketua Forum posyandu se Kota Banjarbaru.(*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.