Ketua TP PKK Hadiri Pelantikan PD Wanita Islam Banjarbaru

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani didampingi Ketua Gabungan Organisasi Wanita Kota Banjarbaru Hj Eny Apriyati Darmawan Jaya, Sabtu (14/3) tadi menghadiri pelantikan Pengurus Daerah Wanita Islam Kota Banjarbaru periode 2020-2025 di Montana Syariah Hotel Banjarbaru.

Dalam kesempatan itu, Ririen memberikan apresiasi kepada PD Wanita Islam Kota Banjarbaru atas dedikasi serta sumbangsih yang telah diberikan khususnya untuk Kota Banjarbaru. “Melalui organisasi Wanita Islam, diharapkan dapat membantu untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur, serta mewujudkan pribadi–pribadi muslimah yang beriman dan bertaqwa,” ujarnya.

Read More

Dia juga mengucapkan terimakasih serta apresiasi yang tinggi kepada PD Wanita Islam Kota Banjarbaru periode sebelumnya atas dedikasi yang telah diberikan. “Dan selamat bertugas bagi seluruh PD Wanita Islam Kota Banjarbaru masa bakti 2020-2025 yang dilantik,” ucapnya.

Lebih lanjut Ririen berharap agar Wanita Islam Kota Banjarbaru menjadi organisasi yang mampu menjaga keharmonisan dalam menjalankan perannya. Serta, mampu menjalin kerjasama dan menjaga hubungan yang saling menguntungkan satu sama lain.

“Juga mampu menyatukan segala perbedaan pendapat untuk satu tujuan, yaitu terwujudnya Wanita Islam sebagai organisasi muslimah yang amanah, independen, profesional dan unggul dalam mengatasi tantangan serta permasalahan muslimah di tingkat nasional dan regional,” harapnya.

Menurutnya, tantangan muslimah saat ini kian berat, dan menjadi hal penting yang harus diperhatikan oleh ormas-ormas muslimah. Salah satu cara mengantisipasinya adalah dengan terus berusaha menjadikan muslimah Indonesia menjadi muslimah yang profesional, tangguh, dan cerdas. “Semoga perjalanan Wanita Islam ke depannya akan lebih baik dan organisasi ini semakin solid, kokoh dan berkembang sekaligus bermanfaat bagi kesejahteraan masyarakat,” pungkasnya. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.