Ketersediaan Hewan Kurban di Banjarbaru Aman, Harga Melonjak

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Seperti yang diketahui, Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) sedang hangat diperbincangkan. Meski tidak ditemukan PMK di Kota Banjarbaru, namun hal tersebut berdampak pada ketersediaan dan harga ternak.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Kepala Bidang Peternakan Dinas DKP3 Kota Banjarbaru, Drh Yohana Kriswinantu Msi kepada Banjarbaruklik.com, Rabu (8/6/2022).

Read More

“Menjelang hari kurban harga melonjak. Dulu yang biasa dengan sapi harga sekitar Rp 14 juta sampai Rp 15 juta, sekarang jadi Rp 17 juta sampai Rp 18 juta. Dulu masih ada harga kambing yang Rp 2,5 juta sekarang harganya jadi Rp 3 juta,” rincinya.

Yohana meyakini untuk stok hewan kurban untuk kebutuhan di Kota Banjarbaru mencukupi. Dimana ketersediaan hewan secara keseluruhan melebihi kebutuhan yang diperkirakan.

“Stok hewan kurban yang berada di pengumpul dan peternak ada sebanyak 1.300 ekor sapi dan kebutuhan saat Idul Adha diperkirakan 955 ekor. Sedangkan stok kambing sebanyak 397 ekor dan kebutuhan sekitar 285,” jelasnya.

Maka, dari total jumlah tersebut masih mencukupi untuk hari raya kurban nanti. Namun yang dikhawatirkan jika saat mendekati hari kurban nanti ada permintaan dari kabupaten maupun kota lain yang ada di Kalimantan Selatan.

Pihaknya juga sudah melakukan pemeriksaan ke tempat-tempat perternakan yang tersedia di wilayah Kota Banjarbaru

“Kami sudah melakukan pengecekan tidak ditemukan ternak yang infeksi PMK di Kota Banjarbaru. Kami juga terus melakukan pengecekan secara berkala,” ucapnya.

Kata Yohana, ternak di Kota Banjarbaru aman dan sehat untuk dijadikan hewan kurban. Tentunya dagingnya pun aman dikonsumsi. (Adl)

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.