Kerja Seharian Bawa Pulang Rp50 Ribu pun Syukur, Begini Kisah Pilu Ojol Saat Pandemi Covid-19

  • Whatsapp
Waktu Baca : 3 menit

KISAH PILU: Salah seorang driver Ojol Banjarbaru, Yudi kepada Banjarbaruklik mengatakan, bahwa profesi sebagai driver Ojol ini adalah penghasilan utamanya

Banjarbaruklik – Miris hati. Wabah Virus Corona (Covid-19) memang membuat sejumlah kalangan mengalami penurunan pendapatan. Salah satunya driver Ojek Online (Ojol) di Banjarbaru yang merasakan dampak virus tersebut.

Read More

Sejumlah driver Ojol terpaksa tetap beroperasi meskipun di tengah pandemi Covid-19 yang menerpa saat ini. Pasalnya, sebagian besar dari mereka (Ojol) hanya mengharapkan hasil orderan tersebut untuk memenuhi kebutuahan sehari-hari.

Hal ini dikatakan drivel Ojol Banjarbaru, Yudi kepada Banjarbaruklik.com, saat ditemui di Jalan Ahmad Yani kilometer 34 Kota Banjarbaru, pada Rabu (22/4) sore.

Diakuinya, bahwa saat penyebaran Virus Corona ini, orderan pun sangat sepi, bahkan penurunan pendapatan per hari mencapai 70 persen.

“Ya begitu lah mas, biasanya saya bisa saja bawa pulang uang ke rumah sebesar Rp 200.000, kini semenjak adanya virus tersebut bawa pulang uang Rp 50.000 per hari pun sudah sukur Alhamdulillah,” terangnya.

Selain itu kata Yudi, ini adalah penghasilan utamanya untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari di rumah. Belum lagi halnya untuk membayar angsuran tiap bulan, baik itu motor yang dikendarainya maupun sewa rumah. Praktis terancam telat.

“Ojol penghasilan utama saya mas. Belum lagi membayar sewa rumah dan angsuran sepeda motor. Semoga virus ini dapat segera mungkin diatasi pemerintah setempat,” ungkapnya.

ORDERAN SEPI: Ahmad Junaidi, driver Ojol Banjarbaru mengaku sekarang sepi orderan, namun tetap bersemangat untuk mencari nafkah.

Senada dengan driver Ojol Banjarbaru lainnya, Ahmad Junaidi mengatakan, bahwa saat ini memang sangat sepi orderan, apalagi semenjak anak-anak libur sekolah.

“Kalau dalam hitungan poin biasanya saya dapat 20 poin sehari sebagai targetnya. Kalau sekarang sangat susah untuk mendapatkannya, apalagi anak-anak libur sesuai anjuran pemerintah, ya tambah sepi,” keluhnya.

Saat ini tambahnya, yang diharapkan bagi driver Ojol hanya orderan Gofood dan Gosend (pengiriman barang) saja.

“Meskipun orderan sepi. Alhamdulillah ada saja para dermawan yang mau berbagi kepada driver Ojol, baik itu memberikan sembako maupun masker,” ujarnya.

Dirinya meminta kepada pemerintah, agar kiranya dapat membantu meringankan beban, terutama para driver Ojol di Banjarbaru yang saat ini berjuang di tangah penyebaran virus untuk mencari nafkah sebagai kebutuhan sehari-hari. (ari/abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *