Kenaikan Tarif Taksi Online di Kalsel Menuai Penolakan, Warga Protes Harga Mahal

Kenaikkan tarif aplikator jasa angkutan layanan transportasi online mobil melalui Surat Keputusan Gubernur terbaru Nomor 100.3.3.1/0953/KUM/2023, yang mulai berlaku pada 15 November 2023 lalu tuai protes (foto:dok/Banjarbaruklik)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) menaikkan tarif aplikator jasa angkutan layanan transportasi online mobil melalui Surat Keputusan Gubernur terbaru Nomor 100.3.3.1/0953/KUM/2023, yang mulai berlaku pada 15 November 2023. Namun, kenaikan ini mendapat penolakan dari para pelanggan, yang menilai tarif baru terlalu mahal.

Tarif baru ini, yang ditetapkan sebesar Rp 16 ribu untuk 3 kilometer, telah memicu protes dari sebagian besar pelanggan. Sejumlah warga, seperti Ibramsyah dari Kelurahan Benua Anyar dan Rufidah, seorang guru di Kelurahan Kelayan Luar, Banjarmasin, menyatakan keberatan terhadap kenaikan tersebut.

Read More

Ibramsyah, yang harus menempuh perjalanan sekitar 8 kilometer ke tempat kerjanya, menyampaikan ketidaksetujuannya terhadap tarif baru. Menurutnya, biaya transportasi yang harus dia keluarkan sekarang menjadi tidak masuk akal, hampir mencapai Rp 50 ribu sekali jalan.

Rufidah, seorang guru yang menggunakan layanan taksi online karena kesehatannya tidak memungkinkan untuk naik sepeda motor, juga menyatakan kekhawatirannya. Kenaikan tarif membuatnya harus menyisihkan lebih banyak uang untuk biaya perjalanan, sehingga merasa beban hidupnya semakin berat.

Mutmainah, seorang ibu dengan dua anak yang harus menggunakan taksi online setiap hari untuk berangkat dan pulang sekolah, juga menyampaikan kekesalannya. Kenaikan tarif ini membuatnya harus mengeluarkan lebih dari Rp 100 ribu sehari untuk membayar ongkos kedua anaknya.

Pengamat transportasi, Joko Setijowarno, menyoroti bahwa kenaikan tarif taksi online sulit untuk disetujui. Menurutnya, risiko kenaikan tarif dapat menyebabkan penurunan minat penumpang untuk menggunakan layanan ini.

Protes dari para pengguna layanan taksi online menunjukkan bahwa kenaikan tarif ini tidak hanya berdampak pada keuangan individu tetapi juga dapat mempengaruhi tingkat penerimaan dan popularitas layanan tersebut di masyarakat.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *