Kementerian Komunikasi dan Informatika Siapkan Pedoman Etika Kecerdasan Buatan (AI)

Wakil Menteri Komunikasi dan Informatika, Nezar Patria (foto:dok/banjarbaruklik)
Waktu Baca : 2 menit

Banajrbaruklik – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Indonesia sedang menyiapkan Surat Edaran Menteri Kominfo tentang Pedoman Etika Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence/AI). Surat edaran ini akan menjadi panduan etika bagi organisasi dan perusahaan yang menggunakan teknologi kecerdasan buatan.

Dalam surat edaran tersebut, akan termuat definisi kecerdasan buatan serta panduan umum mengenai nilai, etika, dan kontrol dalam kegiatan konsultasi, analisis, serta pemrograman yang memanfaatkan kecerdasan buatan. Wakil Menteri Komunikasi dan Informatika, Nezar Patria, menyatakan bahwa pedoman ini akan membantu dalam tata kelola optimal penggunaan kecerdasan buatan.

Read More

Pedoman ini akan merujuk pada ‘Recommendation on the Ethics of AI’ yang diterbitkan oleh UNESCO dan diadopsi oleh 193 negara anggota sebagai kerangka etika kecerdasan buatan. Pemerintah Indonesia akan menggunakan kerangka kerja ini untuk merancang tata kelola kecerdasan buatan dengan memprioritaskan aspek keamanan, proporsionalitas, transparansi, hak asasi manusia, kesetaraan, budaya, dan keberlanjutan.

Nezar Patria juga menyebut beberapa contoh upaya negara-negara lain dalam merancang pedoman AI, seperti Singapura yang menggunakan Model AI Governance Framework, Tiongkok yang mengeluarkan regulasi terkait generative AI, dan Uni Eropa yang sedang mengolah regulasi baru berdasarkan risiko AI.

Kominfo membuka diri terhadap masukan dari pemangku kepentingan untuk menyempurnakan draft Surat Edaran ini. Proses inklusif ini diharapkan akan menciptakan pedoman AI yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat Indonesia.

Nezar Patria menekankan bahwa pemanfaatan teknologi AI dapat menciptakan sesuatu yang luar biasa jika dikelola dengan baik dan inklusif. Ia menegaskan bahwa kepercayaan pada manusia adalah kunci utama, dan manusia pada dasarnya cerdas dan baik.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *