Kekayaan Luar Biasa Mansa Musa, Raja Afrika yang Mengalahkan Elon Musk dan Jeff Bezos

Mansa Musa.(Foto : detikk.com)
Waktu Baca : 4 menit

Banjarbaruklik – Ketika kita membicarakan orang terkaya di dunia saat ini, nama Elon Musk dan Jeff Bezos pasti terlintas. Namun, sejarah mencatat bahwa orang terkaya sepanjang masa adalah seorang raja dari Afrika. Seberapa kaya?

Menurut laporan Forbes, Jeff Bezos dan Elon Musk adalah orang terkaya dalam sejarah peradaban modern. Sebagai pendiri Amazon, Jeff Bezos tercatat memiliki kekayaan US$200 miliar (Rp 3.256 triliun). Sementara Elon Musk, yang memiliki perusahaan media sosial X (dulu Twitter) dan Tesla, memiliki kekayaan sekitar US$198 miliar (Rp 3.226 triliun), menurut laporan CNBC Indonesia pada Juni 2024.

Read More

Namun, kekayaan mereka tidak sebanding dengan orang terkaya yang pernah tercatat dalam sejarah. Siapakah dia dan berapa besar kekayaannya?

Orang Terkaya Sepanjang Masa: Raja dari Afrika

Orang terkaya sepanjang sejarah adalah Mansa Musa, seorang raja atau penguasa Afrika Barat pada abad ke-14. Kekayaannya begitu besar sehingga sumbangan Mansa Musa bisa menghancurkan perekonomian negara yang menerimanya.

“Catatan kontemporer tentang kekayaan Musa sangat menakjubkan sehingga hampir mustahil untuk mengetahui betapa kaya dan berkuasanya dia sebenarnya,” kata Rudolph Butch Ware, profesor sejarah di Universitas California, dalam wawancara dengan BBC pada 8 Juli 2024.

Mansa Musa, atau Mūsā I dari Mali, merupakan raja kekaisaran Mali di Afrika Barat yang berkuasa dari tahun 1307 (atau 1312). Pada 2012, situs AS Celebrity Net Worth memperkirakan kekayaannya mencapai $400 miliar, dua kali lipat kekayaan Jeff Bezos.

Namun, sejarawan ekonomi sepakat bahwa perkiraan tersebut tidak mungkin ditentukan secara pasti. Ini berarti, Mansa Musa mungkin lebih kaya dari yang diperkirakan.

Bagaimana Mansa Musa Menjadi Orang Terkaya?

Mansa Musa lahir pada 1280 dari keluarga penguasa. Saudaranya, Mansa Abu-Bakr, memerintah kekaisaran hingga tahun 1312, ketika ia turun tahta untuk melakukan ekspedisi. Di bawah pemerintahannya, kerajaan Mali berkembang pesat. Dia menguasai 24 kota, termasuk Timbuktu. Kerajaannya membentang sekitar 3.218 km, dari Samudera Atlantik hingga Niger modern, meliputi wilayah yang sekarang disebut Senegal, Mauritania, Mali, Burkina Faso, Niger, Gambia, Guinea-Bissau, Guinea, dan Pantai Gading.

Wilayah tersebut kaya akan sumber daya seperti emas dan garam. Menurut British Museum, pada masa pemerintahan Mansa Musa, kekaisaran Mali menyumbang hampir setengah dari emas dunia, dan semua emas itu adalah milik raja.

“Sebagai penguasa, Mansa Musa memiliki akses hampir tak terbatas ke sumber kekayaan paling berharga di dunia abad pertengahan,” kata Kathleen Bickford Berzock, pakar seni Afrika di Block Museum of Art di Northwestern University.

Pusat perdagangan besar yang memperdagangkan emas dan barang lainnya berada di wilayahnya, dan ia memperoleh kekayaan dari perdagangan ini.

Perjalanan ke Mekkah yang Mengguncang Ekonomi

Kekayaan Mansa Musa juga disaksikan langsung oleh penduduk Mekkah. Pada tahun ke-17 masa pemerintahannya (1324), ia memulai perjalanan ziarah ke Mekkah. Ia melakukan perjalanan dari ibu kotanya Niani di hulu Sungai Niger ke Walata (Mauritania) dan ke Tuat (Aljazair) sebelum menuju Kairo, ditemani oleh karavan mengesankan yang terdiri dari 60.000 orang termasuk rombongan pribadi.

Dari 12.000 orang yang diperbudak, semuanya mengenakan brokat dan sutra Persia. Raja Musa sendiri menunggang kuda, didahului oleh 500 orang budak, masing-masing membawa tongkat berhiaskan emas. Selain itu, ia membawa 80 ekor unta, masing-masing memuat 300 pon emas.

Dalam perjalanannya, Mansa Musa begitu boros membagikan emas di Kairo selama tiga bulan, menyebabkan harga emas anjlok di wilayah tersebut selama 10 tahun, menghancurkan perekonomian setempat. Pakar memperkirakan bahwa akibat depresiasi emas di Kairo, perjalanan Mansa Musa menyebabkan kerugian ekonomi sekitar $1,5 miliar di seluruh Timur Tengah.

Tidak berhenti sampai di situ, dalam perjalanan pulang, Mansa Musa melewati Mesir lagi dan mencoba membantu perekonomian negara dengan mengeluarkan sebagian emas dari peredaran.

Selain dermawan, Mansa Musa juga dikenal sebagai tokoh yang mendorong seni dan arsitektur. Ia mendanai sastra, membangun sekolah, perpustakaan, dan masjid. Peninggalannya termasuk Timbuktu, yang menjadi pusat pendidikan di mana orang-orang dari seluruh dunia datang untuk belajar di Universitas Sankore.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *