Karhutla di Banjarbaru: Komisi III Minta Tindakan Cepat

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Kebakaran hutan dan lahan (karthula) yang melanda Banjarbaru menjadi fokus perhatian Komisi III DPRD Banjarbaru.

Pada Minggu (1/10/2023), Komisi III melakukan kunjungan ke lokasi karhutla, bersamaan dengan kunjungan ke relawan yang berjuang keras menghadapinya. Selanjutnya, pada Selasa (3/10/2023), Komisi III menggelar rapat kerja dengan BPBD Banjarbaru.

Read More

Ketua Komisi III DPRD Banjarbaru, Emi Lasari, menyoroti beberapa aspek penting dalam penanganan karthula.

Pertama, Emi meminta BPBD Banjarbaru untuk mengalokasikan bahan bakar minyak (BBM) kepada para relawan yang berjuang di lapangan. Emi menegaskan bahwa ini adalah bentuk dukungan kepada para relawan yang berjuang keras melawan karhutla.

Selain itu, Emi mengusulkan agar dapur umum yang dikelola oleh Dinas Sosial Banjarbaru tidak hanya menyediakan makanan untuk personil Pemko Banjarbaru, tetapi juga untuk relawan yang bekerja di lapangan. Ini akan memastikan bahwa para relawan mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan.

“Kami minta Pemkot Banjarbaru untuk berkomunikasi dengan PT Air Minum Intan Banjar guna membuka hidran yang ada, sehingga pasokan air dapat dijamin selama pemadaman karhutla,” katanya.

Untuk mengatasi keterbatasan unit tangki air di lapangan, beberapa dinas terkait seperti Dinas Lingkungan Hidup, Dinas Pemukiman dan Perumahan Rakyat (Disperkim), dan Dinas Pengerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan memberikan bantuan.

Emi juga mengingatkan Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan untuk memantau kondisi masyarakat pasca karthula.

Jika kabut asap masih belum mereda dalam seminggu ke depan, Emi meminta langkah konkret dari dua dinas tersebut, termasuk pembukaan posko kesehatan dan kebijakan wajib menggunakan masker bagi pelajar.

“Anggaran untuk alat pelindung diri (APD) bagi para relawan sudah dianggarkan dalam tahun ini, tetapi dalam masa anggaran perubahan,” ujar Emi.

Dia juga mendesak BPBD Banjarbaru untuk melakukan pemetaan daerah rawan karhutla guna meningkatkan efektivitas penanganan bencana ini.

Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) ini menekankan bahwa penanganan karhutla harus dilakukan secara bersama-sama, mengingat keterbatasan personil BPBD.

Dia berharap agar penanganan dapat dilakukan secara kolaboratif dengan melibatkan relawan dan personil dari SKPD serta masyarakat secara keseluruhan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *