Kabar Pria Meninggal Usai Dorong Motor dari Lokasi Bali, AKBP Dody Beri Penjelasan

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Beberapa waktu terakhir ramai diperbincangkan terkait adanya salah seorang pemuda meninggal usai terjaring di lokasi balap liar yang ditertibkan Satlantas Polres Banjarbaru.

Informasi yang didapat Banjarbaruklik.com, pemuda tersebut berinisial MA (24). MA ditertibkan di kawasam perkantoran Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan dengan mendorong motornya ke Polres Banjarbaru.

Read More

Saat dikonfirmasi Banjarbaruklik.com, Kapolres Banjarbaru, AKBP Dody H Kusumah, tidak menampik hal tersebut.

“Memang ada yang meninggal satu orang, dari 246 orang yang terjaring di lokasi,” ucap Kapolres, Senin (13/3/2023).

Kata Kapolres, aksi mendorong sepeda motor tersebut terpaksa dilakukan karena banyaknya pelaku Bali yang terjaring razia.

Mengingat keterbatasan armada, tidak mungkin semua motor pelaku Bali diangkut menggunakan armada Polres Banjarbaru.

“Semua kendaraan terjaring razia, jadi tidak mungkin diangkut menggunakan armada kami. Jadi, kami tegaskan, ini bukan sanksi atau hukuman, tetapi memang mau dibawa ke Polres,” terangnya.

Masih kata Kapolres, aksi mendorong motor tersebut tidak memaksakan pelaku Bali hingga kelelahan. Setiap 500 meter, pelaku Bali bisa beristirahat. Hal itu juga yang menyebabkan kegiatan hingga malam hari.

Pihaknya dalam melaksanakan penertiban aksi Bali di Kota Banjarbaru sudah sesuai dengan prosedur.

Mengenai kejadian itu, Kapolres mengatakan, Polda Kalsel akan melakukan pemeriksaan terhadap SOP kegiatan.

“Masih pemeriksaan. Kalau ada pelanggaran prosedur, pasti akan ada penindakan tegas. Terkait ada yang meninggal, kami tidak bisa memastikan kondisinya saat itu, apakah karena kelelahan atau hal lain. Karena memang kami tidak mengetahui kondisi kesehatan yang bersangkutan sebelumnya,” tuntasnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *