Iuran Perpisahan Sekolah di Banjarbaru Membebani Orang Tua Siswa

Ilustrasi Perpisahan Sekolah. (Ocid/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Kegiatan perpisahan sekolah yang meminta sejumlah iuran kembali menjadi keluhan para orang tua siswa di Kota Banjarbaru.

Meskipun Dinas Pendidikan Banjarbaru sudah mengedarkan surat himbauan, praktik pungutan iuran untuk biaya perpisahan dengan konsep mewah di sejumlah sekolah menengah pertama (SMP) masih marak terjadi di Kota Banjarbaru.

Read More

Berdasarkan informasi yang dihimpun, keluhan tersebut berasal dari besarnya iuran yang dipatok untuk mengikuti kegiatan perpisahan, mulai dari Rp 350 ribu sampai Rp 500 ribu per siswa.

Selain besaran iuran, keluhan juga terkait dengan tidak adanya data rincian penggunaan iuran tersebut.

Beberapa orang tua siswa bahkan melaporkan bahwa siswa laki-laki diwajibkan memakai setelan jas saat perpisahan sekolah.

Salah satu orang tua siswa SMP di Kecamatan Liang Anggang, Ida (45), mengaku sangat keberatan dengan adanya iuran perpisahan yang mencapai ratusan ribu rupiah itu.

“Baru untuk perpisahan, belum untuk biaya pendaftaran anak ke jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) atau Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Berat untuk wali siswa yang ekonominya menengah ke bawah,” keluhnya.

Keluhan serupa disampaikan oleh wali murid SMP di Kecamatan Landasan Ulin, Supi (44), yang merasa kewajiban siswa laki-laki untuk memakai jas saat perpisahan sangat memberatkan.

“Iuran perpisahan sudah, belum sewa untuk setelan jas anak saat perpisahan. Paling tidak Rp 500 ribu habis buat perpisahan,” katanya.

Saat dikonfirmasi, Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Banjarbaru, Dedy Sutoyo, mengatakan bahwa pihaknya sedang dihujani pertanyaan dari para orang tua siswa terkait kegiatan perpisahan ini.

Ia mengakui bahwa permasalahan ini sudah berkali-kali terjadi dan sudah mendapatkan laporan maupun keluhan dari orang tua siswa.

Karena itu, jajarannya sudah mengeluarkan instruksi tegas ke setiap sekolah di wilayahnya agar tidak melaksanakan kegiatan perpisahan bermewah-mewahan.

“Kita sudah mengeluarkan Surat Edaran (SE) larangan ke tiap komite sekolah untuk tidak melaksanakan perpisahan yang bermewah-mewahan,” ujar Dedy.

Dedy menjelaskan bahwa perpisahan yang bermewah-mewahan, seperti yang dilaksanakan di hotel dengan iuran yang memberatkan wali murid, sebaiknya diganti dengan perpisahan sederhana yang lebih mengena bagi siswa.

“Silakan perpisahan di sekolah. Tapi cukup dilakukan dengan sederhana. Karena itu (perpisahan sederhana) akan lebih mengena kepada siswanya,” ucapnya.

Dedy juga menambahkan bahwa uang iuran sebesar itu akan lebih bermanfaat jika digunakan untuk pembangunan sekolah atau mendukung kegiatan pendidikan seperti memberikan guru ngaji. “Lebih baik nyumbang hal yang bermanfaat,” tambahnya.

Guna memastikan SE tersebut dilaksanakan, Dedy berjanji bahwa Disdik Banjarbaru akan memantau setiap kegiatan sekolah, terutama pelaksanaan perpisahan.

“Ini sudah lama jadi atensi kami di Disdik. Kalau memang masih ada yang menarik iuran perpisahan, wali atau orang tua murid bisa melaporkan ke kami,” tegasnya.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *