Inovasi untuk Konten Sosial Media Pemerintah : Dishut Kalsel Gelar Pelatihan

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Akun sosial media  milik dinas dan instansi pemerintahan salah satunya Instagram sering kali dianggap monoton dan kurang menarik.

Banyak dari akun tersebut hanya digunakan sebagai tempat untuk memposting kegiatan dinas tanpa memperhatikan konten yang disajikan.

Read More

Namun, menurut content creator sekaligus podcaster Ananda Perdana Anwar, hal ini bisa diperbaiki. “Saat ini pengelolaan sosmed instansi pemerintahan tergolong masih kaku. Tapi, sudah menarik dan bagus, tinggal pesan yang ada harus tersampaikan ke masyarakat umum,” ujar Ananda usai pelatihan IT di Dinas Kehutanan Kalimantan Selatan, Selasa (13/5/2024).

Ananda menekankan bahwa kemasan media sosial harus diperhatikan sebaik mungkin. “Jangan hanya posting saja, melainkan kemasan sosial medianya juga harus diperhatikan,” ujarnya.

Menurutnya, aspek visual dan narasi konten sangat penting untuk menarik perhatian masyarakat dan menyampaikan pesan dengan lebih efektif.

Ia juga menegaskan bahwa para pengelola sosial media perlu memikirkan bagaimana membuat konten yang semenarik mungkin.

“Tidak semua yang paham bagaimana membuat, tapi mereka (peserta, red) tahu bagaimana tontonan yang menarik,” tambahnya.

Ananda menyoroti perlunya pelatihan lebih lanjut bagi para ASN agar mereka bisa lebih kreatif dalam membuat konten.

Ananda berharap pelatihan serupa bisa diadakan secara berkala dan diterapkan di dinas-dinas lain. “Saya berharap ke depan, semua instansi pemerintah bisa lebih baik dalam mengelola media sosialnya, sehingga komunikasi antara pemerintah dan masyarakat bisa berjalan lebih efektif,” pungkas Ananda.

Sebagai informasi, pelatihan IT Media dan Perencanaan Berbasis Aplikasi yang diselenggarakan oleh Dinas Kehutanan (Dishut) Kalimantan Selatan berlangsung selama tiga hari.

Pelatihan ini ditujukan kepada seluruh ASN di lingkup Dinas Kehutanan (Dishut) Pemprov Kalsel. Pelatihan tersebut berfokus pada peningkatan keterampilan dalam mengelola media sosial dan aplikasi perencanaan yang lebih efektif.

Dalam pelatihan tersebut, Ananda Perdana Anwar memberikan berbagai tips dan trik tentang cara membuat konten yang menarik dan informatif.

Para peserta diberikan pemahaman tentang pentingnya visual yang menarik, penggunaan infografis, serta cara menulis caption yang engaging. Selain itu, mereka juga diajarkan tentang pemanfaatan fitur-fitur Instagram seperti Stories dan IGTV untuk meningkatkan interaksi dengan masyarakat.

Para peserta pelatihan menyambut baik materi yang diberikan. Mereka merasa mendapatkan wawasan baru tentang pengelolaan media sosial yang lebih efektif dan efisien.

“Pelatihan ini sangat bermanfaat. Kami jadi tahu bagaimana cara membuat konten yang tidak hanya informatif, tapi juga menarik bagi masyarakat,” ujar salah satu peserta pelatihan dari KPH Tanah Laut.

Dengan adanya pelatihan ini, diharapkan para ASN di lingkup Dinas Kehutanan Kalimantan Selatan dapat lebih kreatif dan inovatif dalam mengelola akun media sosial mereka.

Sehingga, pesan-pesan penting dari pemerintah dapat tersampaikan dengan lebih baik kepada masyarakat luas.

Pelatihan ini menjadi langkah awal yang penting dalam upaya meningkatkan kualitas konten media sosial instansi pemerintahan di Kalimantan Selatan.

Dengan pengelolaan yang lebih baik, akun-akun media sosial dinas diharapkan bisa menjadi sumber informasi yang tidak hanya bermanfaat tetapi juga menarik bagi masyarakat.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *