Ini Tips Memilih Sepeda Untuk Pemula

  • Whatsapp
Waktu Baca : 6 menit

Banjarbaruklik – Beberapa bulan terakhir ini demam bersepeda kembali terjadi di Indonesia. Termasuk di Kalimantan Selatan dan Kota Banjarbaru, walaupun masih di masa transisi menuju normal baru.

Sepeda jadi salah satu hobi bagi banyak kaum urban. Tak hanya digunakan untuk berolahraga, sepeda juga diperlakukan layaknya transportasi seperti mobil atau motor untuk bepergian.

Selama masa pandemi Covid-19 ini, tren bersepeda tampaknya meningkat. Bersepeda dirasa menjadi solusi yang tepat bagi masyarakat yang ingin beraktivitas.

Tak hanya menyehatkan tubuh, bersepeda juga dapat dijadikan sebagai salah satu cara melepas penat.

Namun, Anda perlu berhati-hati saat menentukan pertimbangan memilih sepeda. Model yang menggemaskan dan harga selangit belum tentu sesuai dengan kebutuhan Anda.

Model dan harga kerap dijadikan pertimbangan banyak orang mencari sepeda yang cocok. Padahal, model yang tepat belum tentu sesuai dengan kebutuhan bersepeda Anda.

Ada beberapa tips memilih sepeda yang bisa Anda jadikan pertimbangan. Untuk para pemula, Banjarbaruklik telah merangkum beberapa tips memilih sepeda, mengutip situs Bicycling dan Rei.

1. Sesuaikan sepeda dengan kebutuhan atau kontur jalan.

Ada berbagai jenis sepeda di pasaran. Beda jenis sepeda, beda pula kegunaannya.

Sepeda yang tepat tergantung pada di mana Anda akan bersepeda. Jangan sampai Anda memilih jenis sepeda gunung untuk digunakan mengelilingi jalanan aspal perkotaan.

Secara umum, ada beberapa jenis sepeda yang tersedia di pasaran, sebagai berikut mengutip situs The National Bicycle Dealer Association.

– Mountain bike.
Sepeda yang dirancang untuk penggunaan di jalanan tanah dan berbatu serta jalur-jalur curam di pegunungan. Sepeda umumnya hadir dengan kerangka yang lebih kuat dan tahan goncangan.

– Road bike
Sepeda yang dirancang untuk penggunaan di jalanan perkotaan dan dirancang untuk berfokus pada kecepatan. Sepeda jenis ini umumnya hadir dengan bentuk setang yang melengkung ke bawah dan menempatkan pengendara dalam posisi aerodinamis.

– Hybrid bike
Sepeda ini berada di antara road bike dan mountain bike. Tak bisa secepat road bike, juga tak tahan goncangan seperti mountain bike. Sepeda ini cocok bagi Anda yang ingin bersepeda hanya untuk alasan kebugaran.

Bagi Anda yang ingin bersepeda mengelilingi jalan-jalan perkotaan, pilih lah jenis road bike, fixie, dan lain-lain yang bisa digunakan untuk jalan-jalan santai. Sementara bagi Anda yang ingin bersepeda di jalur yang lebih menantang, pilih lah jenis sepeda gunung.

2. Perhatikan ukuran sepeda.

Ukuran frame menjadi salah satu pertimbangan penting dalam memilih sepeda. Sebagian besar produsen sepeda memiliki grafik ukuran yang mencantumkan ukuran frame berdasarkan tinggi badan pengendara.

Selain itu, Anda juga perlu memperhatikan standover dan jarak dari kursi ke setang.

Perlu diketahui juga, kursi yang berada jauh di bawah setang akan membuat perjalanan terasa lebih nyaman. Sementara kursi yang sejajar dengan setang membuat Anda bisa memberikan lebih banyak tenaga untuk mengayuh pedal.

3. Ukuran frame yang benar.

Tentu saja, semua bermula dari frame. Anda harus tahu tinggi badan Anda berapa, lalu berapa panjang inseam Anda. Yang dimaksud inseam adalah jarak dari lantai hingga mentok selangkangan Anda.

Kemudian, lihat tabel geometri frame yang ingin dibeli. Biasanya, setiap merek punya range usulan, bahwa tinggi badan berapa itu bisa dengan frame ukuran apa.

Kata kuncinya adalah ‘efektif’. Kalau ada petugas di toko sepeda yang mengukur panjang top tube menggunakan meteran, dia belum tentu akurat. Karena banyak frame modern berbentuk sloping (miring), jadi panjang efektif top tube tidak sama dengan panjang top tube-nya secara fisik.

Di sini biasanya muncul dilema. Kalau tanggung, pilih yang besar atau yang kecil. Kalau sudah begitu, tergantung fleksibilitas tubuh Anda. Kalau punggung susah melengkung, mungkin lebih baik pilih yang besar. Kalau badan sudah kurus dan sangat fleksibel, bisa memilih yang kecil lalu memanjangkan ukuran stem.

4. Memilih Contact Point yang Ideal

Setiap bersepeda, pengendara pada dasarnya bersinggungan dengan tiga contact point: Handlebar, pedal, dan sadel.

Pedal ini sesuai selera. Kalau sudah mahir, menggunakan clipless pedal sangat disarankan, karena bisa meningkatkan pedaling efficiency hingga 30 persen.

Ketika kaki kita ‘terkunci’ dengan pedal, tidak ada tenaga yang terbuang percuma saat kaki diputar. Ada beberapa merek populer, seperti Shimano, Look, Time, atau Speedplay.

Sadel paling sulit untuk dipilih. Setiap orang punya bagian belakang berbeda-beda. Sadel yang cocok untuk satu orang belum tentu cocok untuk yang lain. Dan sadel yang dikira cocok ternyata bisa sangat menyakitkan setelah dipakai lebih dari 50 km. Karena itu, siap-siap invest lebih dalam membeli sadel. Jangan heran kalau ‘membuang’ sampai lima sadel sebelum menemukan sadel yang cocok bagi anda.

5. Memilih Komponen

Di sini kebijakan Anda dibutuhkan. Ingin sepeda dengan spesifikasi terbaik, atau dengan spesifikasi ideal? Harga mahal bukan jaminan. Apalagi kalau ternyata Anda tidak jadi penghobi sepeda.

Biasanya, ada yang memilih sepeda murah dulu, lalu bertahap ‘naik kelas’ sesuai kemampuan dan keinginan. Ada juga yang memilih beli ‘tengah-tengah’ dulu.

Karena yang tengah itu biasanya sudah memiliki komponen dengan performa tinggi, tapi dengan harga jauh di bawah komponen ‘mentok’.

Ketika kemampuan fisik sudah mumpuni, baru memilih komponen lebih tinggi. Karena sudah bisa merasakan mana yang enak dan mana yang hanya mahal harganya.

6. Bike fitting

Jangan pernah remehkan pentingnya bike fitting. Ada para profesional yang berkarir di bidang ini, dan kita mengeluarkan banyak biaya untuk sekadar mendapatkan posisi bersepeda optimal.

Biasanya pesepeda senior berusaha melakukan bike fitting setahun sekali. Karena seiring bertambahnya umur dan berubahnya kemampuan, tubuh kita bisa berubah. Sadel bisa lebih tinggi, posisi bisa lebih membungkuk, dan lain sebagainya.

Saat bike fitting ini, yang saya cari adalah dua ukuran. Pertama, tinggi sadel dari bottom bracket (BB). Kedua, ukuran saddle setback. Yang kedua ini harus dicari dengan cara fitting. Yaitu pertemuan garis lurus vertikal dari BB dengan garis horisontal dari ujung depan sadel.

Ketika dua ukuran ini sudah ketemu, apa pun merek sepedanya, apa pun bentuk sepedanya, posisi pedaling saya tidak akan berubah. Tinggal menyesuaikan tinggi-jauh handlebar, ingin agresif (membungkuk) atau nyaman (lebih tegak). Caranya dengan menggunakan stem dengan panjang bervariasi, atau menambah dan mengurangi spacer di bawah stem.

Ternyata tidak semudah itu ya memilih ukuran sepeda yang benar. Karena itu jangan terlalu mudah berasumsi dan beropini. Bilang sepeda ini tidak enak atau apa lah. Padahal ternyata ukurannya saja atau komponennya yang tidak pas.

Hati-hati mendengarkan saran orang, kalau ternyata orang itu tidak pernah rutin bersepeda. Bagaimana seseorang bisa bilang satu sepeda itu enak atau tidak, kalau gowesnya hanya beberapa Kilometer, lalu nongkrong di warung makan.

Semoga ini bisa jadi panduan, sehingga orang lebih bisa menikmati olahraga bersepeda, dan semua mendapatkan kualitas hidup lebih baik. Selamat mencoba.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.