Ini Niat Puasa Syawal dan Hukumnya

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Bulan Syawal merupakan bulan dilaksanakannya Hari Idul Fitri yang jatuh pada tanggal 1 Syawal. Pada bulan Syawal, umat Muslim dianjurkan juga untuk melakukan berbagai amalan baik. Salah satunya puasa Sunnah Syawal 6 hari. Lantas, bagaimana bunyi bacaan niat puasa Syawal 6 hari?

Sebelum mengetahui bacaan niat puasa sunnah Syawal 6 hari, mari simak terlebih dulu dalil tentang anjuran puasa Syawal  dan hukumnya berikut yang dilansir Suara.com.

Read More

Mengenai anjuran puasa Syawal ini tertuang dalam hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan Imam Muslim berikut ini.

“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka baginya (ganjaran) puasa selama setahun penuh.” (HR Imam Muslim).

Adapun hukum puasa Syawal ini berubah-ubah sesuai kondisinya. Bagi yang tidak mempunyai tanggungan hutang puasa wajib, maka hukum melalukan puasa Syawal adalah sunnah. Sedangkan bagi yang mempunyai tanggungan hutang puasa wajib, maka hukum makruh melalukan puasa Syawal.

Oleh karena itu, sebaiknya selesaikan terlebih dulu jika memiliki tanggungan hutang puasa wajib atau puasa nazar. Selain itu, hukum puasa Syawal bisa menjadi haram jika dilaksanakan tanpa uzur yang sengaja tak berpuasa Ramadhan.

Sehingga disarankan agar setiap muslim yang tidak mempunyai tanggungan hutang puasa wajib untuk melaksanakan ibadah puasa Syawal mengingat puasa Syawal memiliki keutamaan berlimpah.

Waktu Pelaksanaan Ibadah Puasa Syawal
Karena tidak dianjurkan puasa pada Hari Raya, maka puasa Syawal dapat dilaksanakan pada hari kedua Idul Fitri atau tanggal 2 Syawal. Adapun ketentuan puasa Syawal ini bisa dilakukan berturut-turut maupun seling-seling. Namun lebih dianjurkan melakukannya berturut-turut.

Bacaan Niat Puasa Syawal 6 Hari
Bagi yang akan melaksanakan puasa Syawal 6 hari, maka harus baca niatnya terlebih dulu yang bisa dilakukan pada malam hari sebelum berpuasa. Adapun bacaan niatnya sebagai berikut:
Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i sunnatis Syawwali lillahi ta‘ala.
Artinya: “Aku berniat puasa sunah Syawal esok hari karena Allah SWT.”

Namun jika belum sempat membaca niat di malam hari, maka bisa membaca niatnya di waktu pagi atau siang harinya dengan bacaan niatnya sebagai berikut:
Nawaitu shauma hadzal yaumi ‘an ada’i sunnatis Syawwali lillahi ta‘ala
Artinya, “Aku berniat puasa sunah Syawal hari ini karena Allah SWT.”

Demikian ulasan mengenai bacaan niat puasa Syawal 6 hari lengkap dengan dalil, hukum, dan waktu pelaksanaannya. Semoga bermanfaat!

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *