IKM Maju Bersama Diajarkan Bikin Bakso hingga Nugget dari Daun Kelor

SIAP PRAKTIK - Tim dosen Faperta ULM (kiri) foto bersama ibu-ibu dari IKM Maju Bersama Liang Anggang.
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Belasan Ibu Rumah Tangga (IRT) di Desa Liang Anggang Kecamatan Bati-bati Kabupaten Tanah Laut begitu antusias mengikuti pembinaan Industri Kecil Menengah (IKM), Minggu (24/07/2022) pagi tadi.

Warga Komplek Multi Madya RT 10 ini diberikan pelatihan oleh tim Dosen Wajib Mengabdi yang beranggotakan Habibah SPt MP dan Rabiatul Wahdah SP MS. Ibu-ibu dari IKM Maju Bersama Liang Anggang diberikan pelatihan pengolahan pangan dan variasi produk berbahan daun kelor.

Read More

Belasan IRT ini dibagi menjadi beberapa kelompok. Mereka diajarkan membuat Bakso Ayam Kelor, Nugget Ayam Kelor, Puteri Salju Kelor, Bolu Kelor hingga Pudding Lumut Kelor. Alat dan bahan sendiri sudah disiapkan oleh tim dosen. Dan tentunya sesuai namanya, semua produk pangan ini berbahan dasar kelor.

Pembina IKM Maju Bersama Liang Anggang Wiwik Arsiah mengapresiasi pelatihan yang diberikan tim dosen Fakultas Pertanian (Faperta) ULM Banjarbaru ini. “Alhamdulillah ibu-ibu RT 10 senang dengan kedatangan ibu dosen dari Faperta ULM yang memberikan pelatihan membuat kue dan juga snack berbahan daun kelor ini,” ujarnya didampingi Ketua IKM Maju Bersama Liang Anggang Chalifah.

Menyimak materi yang dibawakan tim dosen ungkap Wiwik, anggota IKM Maju Bersama Liang Anggang menjadi semakin antusias mengikuti pelatihan ini. Pasalnya, banyak sekali manfaat kelor ini bagi kesehatan tubuh.

“Kami mengucapkan terimakasih karena sudah diberikan pelatihan pengolahan produk pangan berbahan dasar kelor ini. Selain menambah wawasan kami, juga bisa menambah perekonomian keluarga,” ujarnya.

 

PRODUK – Aneka pangan berbahan daun kelor.

Diakui Wiwik, dengan adanya pelatihan ini, peserta bisa mengolah produk pangan berbahan dasar kelor. Pasalnya, setelah dipelajari, proses pembuatannya perlu bahan dan ukuran yang sesuai. Sehingga rasanya bisa lezat dan juga tentunya bergizi. “Karena ini resepnya berbeda, tentunya ada sedikit kendala. Tapi jika sudah terbiasa, dan tau ukurannya, bisa menjadi makanan favorit keluarga,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Program Dosen Wajib Mengabdi Habibah SPt MP mengungkapkan, di masa pandemi Covid-19, pihaknya perlu turun ke masyarakat untuk bisa meningkatkan pendapatan IKM dengan produk olahan daun kelor ini. Termasuk juga manajemen keuangan dan juga pemasarannya sehingga produk semakin dikenal luas di masyarakat.

“Kenapa tanaman Kelor? Karena tanaman dengan nama lain Moringa oleifera.L ini merupakan tanaman pangan tropis yang memiliki nilai gizi tinggi, dapat dimanfaatkan sebagai terapi, bahan baku industri, pertanian, dan memiliki sosial ekonomi yang tinggi,” ujarnya didampingi dosen lainnya, Rabiatul Wahdah SP MS.

Moringa oleifera L ini disebut sebagai “The Miracle Plant” karena dikenal sebagai tanaman yang memiliki banyak manfaat pada semua bagian tanamannya. Bahkan ungkapnya, WHO merekomendasikan tanaman kelor untuk dikonsumsi sebagai asupan gizi dan mencegah gizi buruk pada anak.

 

“Sehingga sangat perlu dukungan dan pendampingan terhadap IKM ini agar lebih maju dan berkembang, dan menghasilkan produk yang lebih bervariasi dan berkualitas mengingat semangat dan antusias ibu-ibu untuk berwirausaha sangat mendukung kegiatan PKM ini,” ujarnya.
Ada pun solusi yang akan ditawarkan pada kegiatan PKM ini adalah memberikan penyuluhan dan pelatihan terkait manfaat tanaman kelor dengan berbagai produk olahannya. Kemudian pemasaran produk. Selain itu juga manejemen keuangan, dan analisis keuangan usaha yang dilakukan secara bertahap selama kegiatan.

“Kegiatan akan berlangsung selama tiga bulan. Harapannya IKM yang akan dibina berkembang lebih maju dan modern dengan inovasi produk olahan yang berkualitas guna mendukung pengembangan tanaman kelor untuk pemenuhan gizi masyarakat,” pungkasnya. (abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.