Ibu Kota Negara Disyaratkan Forest City, Dinilai Sejalan dengan Program Revolusi Hijau

  • Whatsapp
Waktu Baca : 3 menit
Penanaman pohon merantu oleh Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor





Banjarbaruklik – Pemerintah Pusat mensyaratkan Forest City atau Hutan Kota untuk memilih Ibu Kota Negara (IKN) baru.

Kalsel menangkap ini sangat sejalan dengan program revolusi hijau yang dicetuskan Gubernur Kalsel, H Sahbirin Noor, dimana sudah gencar melalui penghijauan.

Read More

Bahkan Pemprov Kalsel juga sudah memiliki hutan kota atau miniatur hutan hujan tropis di Banjarbaru.

Pria yang akrab disapa Paman Birin ini mengatakan Kalsel sudah memiliki embrio untuk menjadikan kota hutan melalui revolusi hijau yang sudah dilaksanakan sejak pertama dirinya menjabat sebagai gubernur.

Menurut pria yang akrab disapa Paman Birin itu, dirinya ke pengen Kalsel sejuk melalui AC alam yang didapat dari pepohonan.

Tujuan akhir dari revolusi hijau memang menciptakan forest city.

Melalui Revolusi Hijau terbukti dapat mengurangi lahan kritis dan meningkatkan indeks kualitas lingkungan hidup.

“Penanaman ini pun, termasuk upaya pengembangan budaya bambu yang dapat menggerakkan kesejahteraan masyarakat, selain jenis pohon lainnya yang telah lebih dulu dibudidayakan,” jelas Paman Birin, sapaan akrab Gubernur Kalsel itu.

Bahkan penanaman yang terus dilakukan, lanjut gubernur, mampu mengatasi lahan kritis, hingga berkurang cukup signifikan. Dari 640 ribu hektar, kini tersisa 511 ribu hektar.

“Kondisi ini juga menigkatkan indeks kualitas lingkungan hidup daerah, dari urutan 26 naik keurutan 19,” tandasnya.

Pohon bambu ini pengendali perubahan iklim, baik untuk rehabilitasi lahan terdegradasi, mampu menyerap dan menyimpan karbon.

“Pohon bambu ini juga berpotensi untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat, karena bambu dapat diolah menjadi berbagai macam produk” katanya.

Dikatakan Paman Birin, forest city adalah kota yang dikelilingi hutan dan tidak ada satu daerah pun yang tidak tertanami pepohonan.

“Pak presiden memang menginginkan pembangunan berbasis ramah lingkungan, kita sudah punya embrio melalui revolusi hijau seawal kita memimpin daerah ini, revolusi hijau tahapannya masih berjalan, tidak mustahil menuju forest city tinggal naik tingkat,” urainya.

Kembali ke soal IKN, Paman Birin menambahkan, syarat penyiapan lahan untuk calon IKN baru kurang lebih 70 ribu hektare, namun seperti diketahui katanya, Kalsel sudah siap dengan lahan 300 ribu hektare. Ia memastikan sebagian lahan akan digunakan untuk jadi forest city.

“Lahan untuk perkantoran pemerintah hanya 70 hektare, sisanya Pegunungan Meratus jadi daerah penyangga kita jadikan kota hutan,” tandas Paman Birin.

Kepala Dinas Kehutanan Kalsel, Hanif Faisol Nurofiq menambahkan, pihaknya segera menggaungkan forest city. Ia menyebut antara forest city dengan revolusi hijau sangat linier bahkan boleh dikatakan satu arah tujuan.

Deputi Menteri PPN/Bappenas Bidang Pengembangan Regional, Rudy S Prawiradinata pada Dialog Nasional Pemindahan Ibukota Negara Kalimantan untuk Indonesia “menuju ibukota masa depan : smart, green, beautiful, dan sustainable” di Hotel Novotel, Senin (15/7/2019).

Syarat itu cocok dengan Kalimantan yang menjadi paru-paru Indonesia bahkan dunia. Ibukota baru akan didesaian menjadi hutan kota, hal itu menjadi salah satu yang disyaratkan presiden.(*)

Sumber : Tribunnews

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *