Hindarkan Terjangkit Virus Mers, Calon Haji Disarankan Menggunakan Vaksin Flu

  • Whatsapp
Waktu Baca : 3 menit
 
Calon Haji *ilustrasi*

Read More

Banjarbaruklik – Sindrom Penyakit Timur Tengah (Mers) atau penyakit menular pernapasan yang terkadang fatal masih manjadi isu ancaman yang mengancam kesehatan dari jemaah haji.

Nama virus ini adalah Middle East Respiratory Syndrome (MERS) CoV.

MERS CoV adalah virus yang menyebabkan penyakit pernapasan pada sejumlah orang di Timur Tengah, termasuk Arab Saudi.

Kebanyak orang yang terinfeksi MERS CoV memiliki penyakit parah dan radang paru-paru, setengah dari mereka meninggal.

Namun jangan khawatir, Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas II Banjarmasin, Ruslan Fajar, Minggu (30/6/2019) menjelaskan, untuk Antisipasi mers, sebaiknya jemaah pakai alat pelindung diri, semisal masker, dan tak perlu banyak komunikasi dengan orang untuk menghindari tertularnya virus mers itu.

Dia memberikan tips di antaranya pertama, para Jamaah haji dapat melindungi diri dari penyakit pernapasan dengan mencuci tangan mereka sesering mungkin. Selain itu, tidak menyentuh mulut, hidung atau mata, dan menghindari kontak dengan orang sakit.

“Kementerian Kesehatan Arab Saudi juga merekomendasikan para jamaah haji untuk memakai masker di tempat umum,”terangnya.

Selain itu, Kementerian Kesehatan Arab Saudi juga mengimbau untuk menghindari kontak langsung dengan onta, menghindari mengkonsumsi daging onta tidak matang dan tidak minum susu onta mentah.

Para jamaah haji Indonesia harus memperhatikan kesehatan mereka ketika berpergian di Semenanjung Arab. Langsung mencari perawatan medis jika mengalami demam, batuk dan sesak napas dalam waktu 14 hari setelah kembali dari ibadah haji.

Perlu diingat, sampai saat ini belum ada vaksin yang tersedia untuk melindungi para jamaah haji terhadap Mers CoV.

Kepala KKP pelabuhan menjelaskan untuk vaksin umum kepada jemaah haji sudah selesai ketika pemeriksaan kedua di Kabupaten kota, jadi ketika jemaah haji masuk di Asrama Haji sudah clear.

Selain vaksin haji, masyarakat yang paham sebaiknya minta juga divaksin flu, karena tidak ada orang pulang dari haji itu flu.

“Namun kita tidak bisa memaksa kepada jemaah karena sifatnya tidak wajib. Tapi saran kita vaksin flu dulu. Tak mahal kok lebih murah dari vaksin miningitis.

Hanya sekitar Rp 200 ribu sampai Rp 300 ribu. Vaksin flu dan tersedia di mana saja, di rumah sakit, ditempat praktik, poliklinik itu sudah tersedia banyak pelayanan untuk vaksin flu ini, ” tandasnya.

Dari laporan ke dirinya tahun 2019 ini jumlah kloter yang masuk embarkasi Banjarmasin sebanyak 19 kloter dan seluruh stakeholder ajan rapat pada Selasa (2/7/2019) di Asrama Haji.  Termasuk Kalteng bergabung dengan Banjarmasin.(*)

Sumber : Tribunnews

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *