Hasil Survei Rektor UIC, ini Paslon yang Bakal Menang di Pilpres 2019

  • Whatsapp
Waktu Baca : 4 menit
Banyak pihak yang sudah kehilangan kepercayaan terhadap hasil survei Pilpres 2019 yang dirilis oleh berbagai lembaga. Salah satu yang hilang kepercayaan adalah Rektor Universitas Ibnu Chaldun (UIC), Musni Umar.

Banjarbaru Klik – Banyak pihak yang sudah kehilangan kepercayaan terhadap hasil survei Pilpres 2019 yang dirilis oleh berbagai lembaga. Salah satu yang hilang kepercayaan adalah Rektor Universitas Ibnu Chaldun (UIC), Musni Umar.

“Jujur saya ragu dengan hasil survei yang dipublikasikan oleh banyak lembaga, terutama survei pilpres,” kata Musni Umar saat menjadi pembicara pada dialektika demokrasi bertema ‘Survei Pemilu: Realita atau Rekayasa’ di Media Center DPR, Kamis (21/3).

Read More

Musni menilai lembaga yang melakukan survei tidak lagi menjaga netralitas, sehingga hasil surveinya menjadi bias dan tidak netral.

Menurutnya, lembaga survei rata-rata tidak mandiri dan dibiayai oleh pemesan.

“Artinya, yang survei itu mengikuti keinginan yang membiayai. Atau bisa juga metodeloginya atau lainnya tidak pas,” katanya.

Lebih lanjut, Musni mengakui pernah melakukan survei dengan caranya sendiri. Survei itu digelar pada Pilpres 2014 lalu yang hasilnya Jokowi menang dan sesuai.

Di Pilpres 2019 ini, Musni kembali melakukan survei yang sama. Hasilnya, memurut dia, pihak yang menang Pilpres 2019 adalah pasangan Prabowo-Sandi.

“Itu saya tulis pada awal Januari, analisis sosiologis Prabowo-Sandi akan memenangkan Pilpres 2019,” pungkasnya.



Lembaga Survei Tidak Bisa Lagi Tutupi Animo Publik


Hasil survei Litbang Kompas beberapa hari lalu telah membuka kembali kepercayaan publik kepada lembaga-lembaga survei yang selama ini dianggap partisan.

Jurubicara PKS Muda, Handi Risza bahkan menilai akal sehat dan kejujuran lembaga-lembaga survei sudah mulai terungkap. Lembaga survei, sambungnya, sudah tidak bisa lagi tutupi animo publik di Pilpres 2019.

“Animo publik yang besar setiap hadir di setiap acara Prabowo-Sandi lambat laun mulai diakui dan tidak bisa ditutup-tutupi lagi,” kata Handi kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (21/3).

Bagi caleg DPR dapil Sumbar I itu mengungkapkan bahwa hasil survei Litbang Kompas sudah sesuai dengan prediksinya, yakni jarak antara petahana dan rival semakin terpaut tipis.

“Sangat aneh jika histeria publik besar, tapi tidak tergambar dalam survei. Kami curigai pasti ada sesuatu yang tidak normal,” ungkapnya.

Kejujuran survei ini sangat diapresiasi olehnya. Jubir BPN ini yakin bahwa Litbang Kompas sudah menunjukan kapabilitasnya sebagai lembaga riset yang objektif.

“Kami apresiasi sebagai sebuah kerja ilmiah yang harus dipertanggungjawabkan juga secara ilmiah. Kejujuran perlu dalam kerja-kerja ilmiah agar rasionalitas publik tetap terjaga,” pungkasnya.



Lembaga Survei Sudah Menjelma Jadi Predator Demokrasi


Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon menilai sejumlah lembaga survei di Indonesia dewasa ini telah menjelma menjadi predator demokrasi.

Pasalnya lembaga survei belakangan merangkap konsultan politik dari salah satu calon presiden pada pemilu serentak 17 April 2019 mendatang.

“Lembaga survei ada yang menjadi predator demokrasi,” tegas Fadli Zon dalam diskusi forum legislasi ‘Survei Pemilu, Realita atau Rekayasa’ di media center DPR RI, Kamis (21/3).

Salah satu yang ia contohkan adalah hasil survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) yang merilis hasil survei pilkada DKI Jakarta 2017 lalu.

Saat itu, kata Fadli, SMRC menempatkan pasangan Ahok-Djarot dengan elektabilitas sebesar 46,9 persen.

Sedamgkan lawannya, Anies-Sandi 47,9 persen dengan margin error 4,7 persen. Lewat angka tersebut, kemungkinan Ahok-Djarot akan memenangkan Pilkada DKI Jakarta.

Namun, hasil akhir penghitungan suara justru menempatkan pasangan Anies-Sandi menang mutlak dengan 57,96 persen. Sementara Ahok-Djarot 42,04 persen, selisih suara 15,92 persen.

“Inilah yang membuat mereka menjadi mafia survei. Karena pekerjaannya bukan lagi untuk menciptakan suatu gambaran publik yang sesungguhnya. Tetapi apa yang diharapkan, yakni berafiliasi dengan yang membayarnya,” tegas Fadli.



Survei Hanya Alarm, Jangan Ada yang Lengah


Hasil survei menjadi cambuk bagi kedua pasangan calon dan tim untuk bekerja lebih keras lagi. Pasalnya, semua kemungkinan masih dapat terjadi.

Demikian disampaikan pengamat politik dari Lingkar Madani Indonesia, Ray Rangkuti menanggapi hasil survei Litbang Kompas.

Menurut Ray, adalah hal yang wajar apabila elektabilitas paslon tertentu naik dan turun dalam sebuah survei, termasuk bagi petahana.

“Penurunan petahana dan naiknya suara penantang, sebenarnya hal lumrah. Tapi biasanya ada kenaikan yang konstan, sekaligus turun yang konstan,” jelas Ray saat dihubungi redaksi, Kamis (21/3).

Diimbau kepada paslon dan timses semakin kerja keras lagi. Anggaplah hasil survei sebagai acuan untuk mencambuk kembali kinerja jelang pencoblosan sebulan pemilu.

“Survei ini kiranya bisa jadi cambuk bagi kedua pasangan agar lebih giat. Persaingan makin ketat. Tak boleh ada yang lengah,” tutup Ray.

Litbang Kompas merilis hasi survei Pilpres 2019 terbaru. Hasilnya, elektabilitas paslon 01 Jokowi-Maruf dan paslon 02 Prabowo-Sandi tidak terpaut jauh. Yaitu 49,2 persen dan 37,4 persen.  Sedangkan sebanyak 13,4 persen responden masih merahasikan pilihan.  (rmol)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *