Hari Introvert Sedunia: Menjelajahi Kecenderungan yang Lebih dalam dari Keheningan

Ilustrasi fot.(Foto : detik.com)
Waktu Baca : < 1 menit

Banjarbaruklik – Tanggal 2 Januari diperingati sebagai Hari Introvert Sedunia atau World Introvert Day. Meskipun sering dikaitkan dengan kependiaman, konsep ‘introvert’ lebih luas dari sekadar menjadi orang yang pendiam.

Psikolog klinis Veronica Adesla menjelaskan bahwa orang dengan kecenderungan introvert mendapatkan energi melalui waktu yang dihabiskan secara intim dengan diri sendiri atau dalam lingkup kecil, biasanya dengan satu hingga tiga orang terdekat.

Read More

Meski demikian, ini tidak berarti orang introvert tidak bisa berinteraksi atau berbicara dengan banyak orang. Mereka bisa saja berbaur dalam keramaian, namun mereka cenderung merasa lelah dan butuh waktu untuk ‘recharge’ energi setelahnya.

“Orang introvert cenderung baik dalam mengamati lingkungan sekitar. Saat di tengah keramaian, mereka lebih suka menyendiri dan mengobservasi daripada aktif berbicara dengan orang lain,” tambah Veronica.

Menurut psikolog ini, untuk para introvert yang harus berinteraksi secara intens setiap hari, penting untuk memberi waktu pada diri sendiri. Meluangkan waktu untuk melakukan aktivitas yang menenangkan seperti membaca, mengerjakan puzzle, atau bersantai bersama teman dekat adalah cara yang baik untuk ‘recharge’ energi setelah seharian berinteraksi dengan banyak orang.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *