Gugus Tugas Banjarbaru Tegaskan, ODP Bandel Bakal di Karantina

  • Whatsapp
Waktu Baca : 2 menit
RAPAT – Rapat penanganan Covid-19 Kota Banjarbaru terlaksana, di Aula Gawi Sabarataan Pemko Banjarbaru, Kamis (9/4) siang.

Banjarbaruklik – Upaya pencegahan dan penanganan Virus Corona (Covid-19) terus dilakukan oleh Pemerintah Kota Banjarbaru dan Tim Gugus Tugas.

Kali ini, rapat penanganan Covid-19 Kota Banjarbaru terlaksana, di Aula Gawi Sabarataan Pemko Banjarbaru, Kamis (9/4) siang. Rapat yang berlangsung selama tiga jam ini, membahas berbagai agenda termasuk fokus dibidang kesehatan.

Read More

Salah satu keputusannya adalah, orang yang berstatus Orang Dalam Pemantaun (ODP), jika tidak melapor dan tidak mematuhi arahan pemerintah (bandel). Maka akan dikarantina oleh Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Banjarbaru.

Hal ini disampaikan Sekda Kota Banjarbaru, Said Abdullah kepada Banjarbaruklik usai rapat.

“Pemko Banjarbaru dan Gugus Tugas dalam menangani ODP, saat ini sudah melibatkan masyarakat hingga tingkat RT, RW untuk ikut mengawasi ODP ini,” ujarnya.

Dia menjelaskan, jika nantinya ditemukan masyarakat yang dicurigai Covid-19, maka nanti akan diberikan nomor petugas khusus untuk menangani dan menjemput orang yang bersangkutan.

“Mengenai Cluster Gowa kami sudah bekerjasama dengan Disdukcapil untuk melacak KTP bersangkutan dan semua sudah terpantau. Sudah disampaikan oleh camat, ada orang yang kooperatif dan ada juga tidak,” ungkapnya.

Diterangkannya, apabila orang yang masuk dalam clustrer Gowa ini kooperatif, maka orang tersebut tidak bermasalah. Hanya perlu untuk istirahat dirumah selama 14 hari.

“Apabila ODP ini tidak kooperatif maka kita akan karantina dirumah singgah,” tegasnya

Perlu diketahui, Cluster Gowa adalah kumpulan orang-orang masyarakat Banjarbaru, yang belum lama ini pulang dari Gowa Sulawesi Selatan.

Usai melaksanakan kegiatan dan manjadi Peserta Ijtima Ulama Dunia 2020 di Gowa Sulawesi Selatan, yang  mengumpulkan ribuan orang dari berbagai negara.

Di Kalimantan Selatan, para jemaah yang ikut dalam acara keagamaan ini diperiksa oleh otoritas kesehatan di daerah masing-masing, termasuk Kota Banjarbaru.(adl/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *