Gubernur Kalsel Perkenalkan Wisata ‘Raja Lima, Begini Tanggapan Menparekraf RI

  • Whatsapp
Gubernur Kalsel Perkenalkan Wisata 'Raja Lima, Begini Tanggapan Menparekraf RI
BERBINCANG - Gubernur Kalsel Sahbirin Noor tengah asik berbincang bersama Menparekraf RI Sandiaga Salahuddin Uno, disela kegiatan.
Waktu Baca : 3 menit

BANJARMASIN, Banuaklik – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga Salahuddin Uno, melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Kalimantan Selatan.

Kunjungan tersebut, dalam rangka meninjau sektor Parekraf (Pariwisata dan Ekonomi Kreatif) di Kalimantan Selatan.

Read More

Gubernur Kalsel Sahbirin Noor, menyambut baik kedatangan Menparekraf RI yakni Sandiaga Uno. Bertempat di Mahligai Pancasila Banjarmasin, Rabu (1/9/2021) sore.

Gubernur akrab di sapa Paman Birin ini memaparkan potensi pariwisata yang dimiliki Kalimantan.

Gubernur Kalsel akrab disapa Paman Birin ini memaparkan, Kalimantan Selatan memiliki potensi pariwisata yang sangat menjanjikan dan punya destinasi Alam roh 18 (Raja Lima).

 

BERBINCANG - Gubernur Kalsel Sahbirin Noor tengah asik berbincang bersama Menparekraf RI Sandiaga Salahuddin Uno, disela kegiatan.

“Semoga Pak Menteri bisa ikut menggelorakan potensi ini sehingga bisa di kenal oleh seluruh masyarakat Indonesia bahkan dunia,” harap Paman Birin.

Menurutnya, destinasi Raja Lima sendiri memiliki keindahan yang tidak kalah dari Raja Ampat, dengan deretan pulau-pulau bersusun di sekitarnya dan sumber air tawar yang bisa dimanfaatkan.

“Adanya kedatangan Pak Menparekraf, bisa mendorong dan menggelorakan potensi-potensi pariwisata yang ada di Kalimantan Selatan,” ungkapnya.

Sementara itu, dalam sambutannya Sandiaga Uno mengatakan, pandemi Covid-19 memberikan dampak besar terhadap kemajuan Parekraf di Indonesia, tercatat hampir 2 juta masyarakat Indonesia kehilangan pekerjaannya akibat pandemi ini.

“Sektor Parekraf sendiri merupakan sektor yang membuka peluang nafkah bagi 34 juta jiwa di Indonesia. Di Kalimantan Selatan juga kita lihat sektor Parekraf terpaksa harus mengalami tekanan yang dahsyat,” pungkasnya.

Ia pun menilai, Kalimantan Selatan kaya akan sumber daya alam seperti batu bara. Selain itu, ada beberapa sub sektor di Kalimantan Selatan yang turut mengalami perkembangan di tengah pandemi, seperti sektor aplikasi, sektor televisi dan radio.

“Oleh karena itu, kami di Kemenparekraf akan terus mendukung Kalimantan Selatan. Semoga kegiatan kita nanti bisa berdampak kepada masyarakat, khususnya mereka yang membutuhkan,” harapnya.

Lebih jauh dikatakannya, Kalimantan Selatan memiliki destinasi wisata religi yang bertaraf dunia.

Wisata yang dianggap bertaraf dunia, salah satunya saja, saat haul ulama karismatik. Yakni, Guru Sakumpul atau KH Muhammad Zaini bin Abdul Ghani al-Banjari di Kabupaten Banjar.

Ini salah satu wisata religi terbesar di dunia, ucapnya, baik saat haul beliau mapun ziarah ke makamnya. Kedepannya akan kita kembangkan, karena wisatawan kita suka sekali wisata religinya ke Kairo atau ke Istanbul.

“Kalau di Kalsel ini, sudah kita tata sedemikian rupa, nantinya bisa kita arahkan ke Kalsel. Sehingga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat Kalsel secara luar bisa,” pungkasnya.

Namun dirinya berharap, pihaknya bersama Gubernur Kalsel bisa menjalin kolaborasi dan kerjasama yang baik, untuk membuat terobosan bagi kemajuan wisata nasional di Kalsel ini.

“Di masa pandemi Covid-19 ini, mari kita tingkatkan keterampilan dan kolaborasi untuk membangkitkan pariwisata dan ekonomi kreatif, khususnya yang ada di Kalimantan Selatan, Together with Paman Birin?! Yes, We Can Do it!,” tandasnya.

Acara kemudian dilanjutkan dengan kolaborasi hybrid  dengan Bupati/Walikota se Kalsel secara virtual, untuk meningkatkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Kalsel khususnya. (ari)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *