Gubernur Kalsel Paman Birin Melepas Jamaah Haji Kloter Pertama Kabupaten Banjar

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Keceriaan dan wajah haru tampak di kalangan jamaah haji Kalimantan Selatan (Kalsel) kloter pertama asal Kabupaten Banjar saat dilepas langsung oleh Gubernur Kalsel H. Sahbirin Noor, yang akrab disapa Paman Birin, bersama sang istri H. Raudatul Jannah (Acil Odah) di Aula Jeddah Asrama Haji Embarkasi Banjarmasin, Kota Banjarbaru, pada dini hari Minggu (12/5).

Setibanya di aula, Paman Birin dan Acil Odah disambut hangat oleh jamaah haji Kalsel. Saling merangkul dan berjabat tangan, menciptakan suasana yang penuh kehangatan dan kekeluargaan. Paman Birin dan Acil Odah juga diajak berfoto oleh pasangan suami istri Syamsuddin Anang Kurdi dan Siti Nur Ainiah Sanusi Ali.

Read More

Ainiah (51) menyatakan kegembiraannya bisa berfoto dengan Gubernur Kalsel dan istrinya. “Sangat senang, kami (bersama suami) dapat berfoto dengan Gubernur Kalsel atau Paman Birin bersama Acil Odah. Beliau sosok yang mengayomi sekali,” ucap Ainiah tersenyum.

Ainiah mengagumi kepribadian Paman Birin dan Acil Odah yang supel dan peduli terhadap masyarakat. Ia bercerita bahwa Gubernur sering datang ke kampungnya di Desa Keliling Benteng Tengah, Kecamatan Martapura Barat, Kabupaten Banjar. “Orangnya sangat ramah dan peduli ke masyarakat. Apalagi saat roadshow ke kampung kami, beliau datang ke masjid saat pengajian yang berlangsung, memberi bantuan ke anak-anak,” kenangnya.

Ainiah berdoa agar ibadah haji tahun ini bersama suaminya diterima dan menjadi haji yang mabrur. Kebahagiaan serupa juga dirasakan oleh Jamsi (50), jamaah haji dari Desa Babirik, Beruntung Baru, Kabupaten Banjar. “Selama 13 tahun menunggu, akhirnya tahun ini dipanggil ke tanah suci Mekkah. Alhamdulillah dari penantian kita, inilah puncaknya kita dapat berangkat,” ujarnya dengan haru.

Jamsi bersama istrinya, Mastinah, telah menjalani setengah bulan proses di Asrama Haji Embarkasi Banjarmasin. Setelah menginap dan melewati banyak tahapan, mereka akhirnya diberangkatkan dan dilepas oleh Gubernur Kalsel.

Jamsi menceritakan bahwa biaya haji berasal dari hasil kerja kerasnya sebagai petani di Kabupaten Banjar, sementara istrinya adalah ASN. “Sebagai orang muslim, kita menjalankan perintah Allah untuk melaksanakan ibadah pada rukun Islam yang kelima. Tentu, berharap bisa melihat makam Rasulullah yang kita nantikan di sana, semoga saja mendapatkan berkah dan ridhonya,” harap Jamsi.

Paman Birin dalam sambutannya menyampaikan bahwa para jamaah haji asal Kalsel telah tiba dipanggil oleh Allah SWT ke tanah suci Mekkah. Ia berharap agar mereka pulang dengan selamat dan hajinya mabrur. “Ulun lihat pian sigar-sigar. Mudahan sampai tiba ke Kalsel lagi, sehat dan selamat kepulangan nanti. Karena istilah Kalsel, kalian selamat. Semoga, bubuhan pian hajinya berataan mabrur,” ungkap Paman Birin dengan penuh doa.

Dengan semangat dan doa yang menyertai, para jamaah haji kloter pertama ini berangkat menuju tanah suci, membawa harapan dan impian mereka untuk melaksanakan ibadah haji yang mabrur.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *