Gubernur Kalsel Bangga Atas Prestasi Atlet dalam Kejurnas Pencak Silat 2024

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik– Gubernur Kalimantan Selatan, H. Sahbirin Noor, yang akrab disapa Paman Birin, mengungkapkan rasa bangganya atas prestasi yang diraih oleh para atlet karate pada Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Pencak Silat PPLP/SKO se-Indonesia yang ditutup pada Jumat (31/5). Atlet putra asal Kalsel, Muhammad Sandi Ananda, berhasil menjadi yang terbaik dalam ajang bergengsi ini.

Muhammad Sandi Ananda, seorang atlet muda yang tergabung dalam Pusat Pengembangan dan Latihan Pelajar Daerah (PPLPD) Balangan, mengukir prestasi gemilang dengan meraih juara pertama. Sementara itu, atlet perempuan terbaik diraih oleh Ni Putu Fany Aria Lestari dari PPLP Bali. Kedua atlet ini menerima penghargaan langsung dari Paman Birin.

Read More

“Kebanggaan menjadi yang terbaik dan harus terus ditingkatkan ke depannya,” kata Paman Birin.

Paman Birin merasa senang bahwa kehadiran ajang Kejurnas Pencak Silat 2024 di Kalsel telah mencetak sejarah baru dalam dunia olahraga di Banua. Ia meyakini bahwa ajang ini akan meningkatkan gairah olahraga, khususnya pencak silat, di daerah dan memicu semangat para atlet untuk berprestasi hingga tingkat internasional.

Muhammad Sandi Ananda, atlet terbaik putra berusia 18 tahun, mengungkapkan kebahagiaannya atas kemenangan ini. Dengan penuh optimisme, ia berusaha mengalahkan lawan-lawan dari berbagai daerah di Indonesia.

“Saya sudah yakin dan berusaha menang, ikhtiar ini berkat pelatih yang menekankan semangat itu. Alhamdulillah, jadi rezeki bisa memenangkan Kejurnas Pencak Silat 2024,” ungkap Sandi, penuh haru.

Sandi berlatih di bawah bimbingan dua pelatih, Bapak Rama dan Bapak Muhrani, selama dua tahun terakhir. Sebelumnya, Sandi meraih juara ketiga pada ajang Kejurnas Pencak Silat di Palu. Pada pertandingan kali ini, ia berhasil mengalahkan atlet dari SKO Flobamorata NTT dalam persaingan ketat.

“Cukup sengit. Sempat kejar-kejaran poin, padahal babak pertama saya sempat ketinggalan 5 poin. Dari babak pertama, kedua hingga ketiga akhirnya bisa menyusul poin itu dan menang,” terang Sandi, tersenyum.

Sandi berharap dapat terus berkembang dan mempersiapkan diri untuk ajang olimpiade berikutnya.

Ni Putu Fany Aria Lestari, karateka putri terbaik dari PPLP Bali, juga bersyukur bisa mengalahkan atlet putri daerah lainnya. Dengan percaya diri, ia telah menyiapkan strategi untuk mengalahkan lawan tandingnya.

“Saya sudah menyangka akan menang, karena sudah menyiapkannya dan optimis. Pelatih juga sangat menekan sekali,” ujarnya.

Putu Fany sebelumnya memenangkan medali emas dalam ajang Popda (Pekan Olahraga Pelajar) dan Kejurda Pencak Silat Bali Tahun 2022. Ia berharap bisa berlaga di ajang Asean Schools Games.

Keberhasilan para atlet Kalsel sangat membanggakan, dengan 12 atlet berhasil mencapai fase semifinal dan 9 atlet masuk babak final.

Berikut adalah daftar juara pada Kejurnas Pencak Silat 2024:

Kategori Putra:

  • Kelas A:
    1. Dafid Hermar/PPLP NTB
    2. M. Zildan Hafidz Ali/PPLP Lampung
    3. Haiqal Fiqriansyah/PPLP Banten
    4. M. Herlan/PPLPD Banjar (Juara Harapan)
  • Kelas B:
    1. Muhammad Sandi Ananda/PPLP Kalsel
    2. Delfianto Yolfan Nahak/SKO Flobamorata NTT
    3. Dodi Kurniawan
    4. Panji Mahadika Ramadhan/PPLP Kepulauan Riau (Juara Harapan)
  • Kelas C:
    1. Haikal Raditya Efendi/PPLP Kepulauan Riau
    2. Elsen Sanjaya/PPLP NTB
    3. Rayhan/PPLPB Tanah Laut

Kategori Putri:

  • Kelas A:
    1. Ni Nyoman Ayu Sarasita Dewi/PPLP Bali
    2. Fitri Rahmadani/PPLPD Samarinda
    3. Marita Ismawati/PPLP Jawa Barat
    4. Aurelia Milan Dasi/SKO Flobamorata NTT (Juara Harapan)
  • Kelas B:
    1. Aprilia Amanda Bele Bau/PPLP NTT
    2. Fradiva Arzeti Calvinia/PPLP Jateng
    3. Ni Kadek Andini Dhana Wijaya/PPLP Bali
    4. Juwita/SKOI Kaltim (Juara Harapan)
  • Kelas C:
    1. Ni Putu Fany Aria Lestari/PPLP Bali
    2. Nur Kholipah/PPLP Jawa Barat
    3. Lena Muliana/PPLP NTB
    4. Chelsia Nining Maron Sareng/PPLP SKO Flobamorata NTT (Juara Harapan)

Penyerahan medali emas, perak, dan perunggu dilakukan dengan suasana khidmat dan penuh haru, mencerminkan kebanggaan dan harapan bagi masa depan olahraga pencak silat di Indonesia.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *