Gubernur dan Walikota Banjarbaru Perkuat Penjagaan Pintu Masuk Provinsi

Waktu Baca : 2 menit
WAWANCARA: Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani saat ditemui awak media siang kemairn usai rapat paripurna

Banjarbaruklik – Jumlah Positif Covid-19 di Kalsel terkonfirmasi menjadi 8. Sejumlah kepala daerah pun semakin menseriusi penyebaran wabah Virus Corona ini.

Hal ini pun diakui Walikota Banjarbaru H Nadjmi Adhani siang kemairn usai rapat paripurna. Ia mengaku, pagi kemarin ada pertemuan dengan Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor. “Tadi pagi (kemarin, red) jam 7 Paman Birin datang ke kediaman. Kita mendiskusikan tentang kebijakan bandara,” ujar Walikota Nadjmi Adhani kepada Banjarbaruklik.

Read More

Ia menjelaskan meskipun Bandar Udara bertempat di Kota Banjarbaru, namun kebijakan dan wewenang Bandara bukan di Pemerintah Kota. “Kebijakan yang diambil mengenai bandara ini bukan hanya dari pemerintah daerah Kota Banjarbaru, meskipun bandara berada di Kota Banjarbaru tapi kewenangannya bukan pada kita,” terangnya.

Kemudian tambahnya, hasil diskusi pagi kemarin salah satunya untuk memperkuat penjagaan misalnya dengan petugas khusus pintu masuk di provinsi.

“Pemkot Banjarbaru akan menerapkan secepatnya. Kemudian Pemkot juga akan mengajak relawan untuk terlibat melaksanakan penjagaan ketat tersebut,” pungkasnya.

Ditambahkannya pula, kebijakan dari berbagai daerah berbeda-beda. Kota Banjarbaru sendiri lebih memonitor dan juga mendeteksi keberadaan orang yang pernah bersentuhan dengan orang yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Sekadar informasi, Senin (31/3) tadi malam Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor melayangkan Surat Keputusan (SK) No.188.44/0210/KUM/2020 tentang pembatasan arus masuk orang yang datang dari luar wilayah Provinsi Kalimantan Selatan.

SK tersebut diantaranya menetapkan pencegahan arus masuk orang yang datang baik melalui darat, laut, sungai dan udara, berupa mitigasi, deteksi dan sosial edukasi. (adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.