Fistula Ani: Penyebab, Risiko, dan Cara Mengatasinya

Ilustrasi Penyebab Fistula Ani.(Foto : lifepal.co.id)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Fistula ani adalah kondisi medis yang melibatkan pembentukan saluran abnormal antara bagian dalam anus dan kulit luar. Biasanya, fistula ani terbentuk di area sekitar kelenjar anal yang terinfeksi. Infeksi pada kelenjar ini bisa memicu drainase yang akhirnya menyebabkan fistula.

Jika tidak segera diobati, fistula ani dapat menimbulkan berbagai komplikasi, seperti inkontinensia atau ketidakmampuan mengontrol buang air besar, serta stenosis atau penyempitan anus.

Read More

Fistula ani cukup sering terjadi dan lebih umum pada pria dibandingkan wanita, dengan perbandingan dua kali lebih banyak pada pria. Menurut Cleveland Clinic, setengah dari orang yang mengalami infeksi dubur berisiko mengembangkan fistula ani. Abses akibat infeksi dubur menyumbang sekitar 75 persen dari kasus fistula ani.

Namun, abses bukan satu-satunya penyebab fistula ani. Beberapa kondisi kesehatan lainnya juga dapat memicu terbentuknya fistula ani, antara lain:

  • Cedera pada anus
  • Penyakit Crohn, radang usus kronis yang memengaruhi saluran pencernaan
  • Fisura ani, luka atau robekan pada anus
  • Penyakit menular seksual
  • Infeksi bakteri, seperti tuberkulosis
  • Divertikulitis, peradangan pada kantung-kantung (divertikula) di sepanjang saluran pencernaan
  • Kolitis, peradangan pada usus besar akibat infeksi atau gangguan autoimun
  • Tumor atau kanker di usus besar
  • Diare kronis
  • Riwayat terapi radiasi pada area perianal

Selain itu, beberapa faktor dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami fistula ani, seperti:

  • Obesitas atau kelebihan berat badan
  • Diabetes
  • Kebiasaan merokok
  • Kolesterol tinggi
  • Kurangnya aktivitas fisik atau olahraga

Penanganan Fistula Ani

Sebagian besar kasus fistula ani memerlukan prosedur bedah untuk penyembuhan. Beberapa metode yang umum digunakan dalam pengobatan fistula ani meliputi:

  • Fistulotomi: Prosedur ini dilakukan untuk fistula yang tidak atau hanya sedikit berhubungan dengan otot sfingter. Dokter akan membuka kulit dan otot saluran fistula, membersihkan area tersebut, dan membiarkannya terbuka agar proses penyembuhan bisa berlangsung alami.
  • Penyumbatan Fistula: Dilakukan saat nanah sudah bisa dikeluarkan. Dokter akan menutup lubang bagian dalam fistula dan mengisi fistula dengan bahan yang dapat diserap tubuh seiring waktu.
  • Pemasangan Seton: Dokter memasang seton (sejenis benang atau karet) melalui lubang fistula agar bisa melebar, sehingga nanah bisa keluar lebih mudah.
  • Prosedur LIFT: Ligation of Intersphincteric Fistula Tract (LIFT) melibatkan pembuatan sayatan di atas fistula, mengangkat bagian yang meradang, dan menutup saluran dengan diikat dan dijahit.

Fistula ani adalah kondisi yang memerlukan perhatian medis segera untuk mencegah komplikasi lebih lanjut. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami gejala fistula ani, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *