Empat Isu Strategis Lokal Jadi Fokus Utama Fraksi Golkar dalam RPJPD Banjarbaru

Liana Ssos saat paripurna penyusunan RPJPD. (Foto : Diskominfo Banjarbaru for Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Fraksi Partai Golongan Karya (Golkar) di DPRD Kota Banjarbaru menegaskan bahwa penyusunan Raperda Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) 2025-2045 harus mengacu pada empat isu strategis lokal yang sangat penting.

Juru bicara Fraksi Partai Golkar Banjarbaru, Liana, menyampaikan bahwa empat isu strategis tersebut adalah masalah-masalah publik yang perlu mendapat perhatian serius dalam setiap poin Raperda tersebut.

Read More

Isu pertama, di bidang perekonomian. Menurut Liana, Fraksi Golkar berpendapat bahwa perubahan struktur ekonomi di Kota Banjarbaru harus dimaksimalkan.

“Yang semula ekonomi berbasis komoditas, kini menjadi berbasis investasi. Jika ini bisa dioptimalkan maka nilai dan daya saing perekonomian di Banjarbaru tentu juga akan meningkat,” ujarnya.

Isu strategis kedua adalah lingkungan hidup. Liana mengungkapkan bahwa peningkatan jumlah penduduk di Kota Banjarbaru akan berdampak pada peningkatan produksi sampah.

“Permasalahan ini harus jadi perhatian, seiring dengan kebijakan pemerintah tahun 2030 tidak ada lagi sampah tetapi sudah dipilah menjadi residu yang dilakukan di TPS3R maupun PDU,” katanya.

Kemudian, isu strategis ketiga adalah transportasi atau lalu lintas jalan. Dengan peningkatan jumlah penduduk yang sangat signifikan, mobilisasi penduduk di berbagai kawasan menjadi tantangan tersendiri.

“Jalan Ahmad Yani yang menjadi perlintasan kabupaten dan kota se-Kalsel tentu akan macet terutama di Bundaran Simpang Empat sehingga harus diantisipasi agar kemacetan tidak terjadi,” ucap Liana.

Isu strategis terakhir adalah kepastian hukum atas kepemilikan tanah/lahan di Kota Banjarbaru. “Selama ini selalu ada gugatan terkait tumpang tindih status kepemilikan lahan. Masalah ini harus segera diatasi sehingga tidak mempengaruhi investasi dan pembangunan,” terangnya.

Berdasarkan keempat isu tersebut, Fraksi Golkar, melalui Liana, mendorong agar penyusunan RPJPD harus peka terhadap isu-isu strategis lokal ini.

“Supaya ke depan rencana dan arah pembangunan Kota Banjarbaru semakin baik, maju dan sejahtera masyarakatnya,” pungkasnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *