Emi Reses di Tegal Arum, Kader Posyandu : Ada Anak Stunting Butuh PMT

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Posyandu merupakan ujung tombak kesehatan pada masyarakat. Tak dipungkiri selain kesejahteraan masyarakat sarana dan prasarana di posyandu mempengaruhi angka stunting dalam suatu daerah.

Sebagai salah satu contohnya di Kelurahan Syamsudin Noor masih didapati anak yang stunting. Anggota DPRD Kota Banjarbaru Emi Lasari SE pun melakukan reses dilokasi tersebut.

Read More

Dalam resesnya warga berkumpul tepat di Posyandu Dahlia tepat di Tegal Arum, Perumahan Asabri RT 45 RW 9, untuk menyampaikan berbagai aspirasi dan keinginan.

Ketua RT 45 yang juga merupakan kader posyandu menyampaikan kurangnya Pemberian Makanan Tambahan (PMT) serta vitamin untuk balita.

“Di sini masih ada anak yang stunting yang belum mendapatkan makanan tambahan. Diharapkan pemerintah bisa memberikan rutin makanan, vitamin dan lainnya yang dibutuhkan anak,” ujarnya.

Disampainya petugas puskesmas memang rutin dalam setiap bulannya mengunjungi posyandu. Namun para kader menginginkan dalam setiap kunjungan diberikan makanan tambahan untuk anak yang stunting di wilayah.

Mengetahui hal itu, Emi Lasari merasa miris. Mengingat keinginan pemerintah untuk menurunkan angka stunting namun tidak memenuhi kebutuhan pada posyandu.

“Perlu dipikirkan untuk mengalokasikan anggaran untuk makanan tambahan untuk balita di posyandu. Ini penting untuk tumbuh kembang anak nantinya, karena tidak semua warga mampu membeli,” ujarnya.

Kata Emi, sudah seharusnya pemerintah memikirkan masalah ini, terlebih untuk warganya yang tidak mampu atau kesejahteraan rendah.

“Jika ingin angka stunting turun maka maksimalkan fungsi posyandu dan puskesmas. Kesejahteraan kader juga diperkirakan, karena mereka bertugas dengan fasilitas seadanya dan dengan sukarela,” tambahnya.

Dalam setiap bulan puluhan anak yang dilayani para kader, selain itu mereka juga melayani para lansia.

“Program sebelumnya yang dimiliki pemerintah seharusnya dievaluasi. Apakah dengan program tersebut angka stunting turun atau tidak? Kalau tidak turun metodenya harus dibuat baru demi kesejahteraan masyarakat,” tuntasnya.

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *