Dua Nakes RSDI Banjarbaru Raih Penghargaan Nasional

Perawat RSDI Raih Penghargaan Nasional. (Foto : Diskominfo Banjarbaru for Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Rumah Sakit Daerah Idaman (RSDI) Kota Banjarbaru di bawah kepemimpinan Wali Kota H M Aditya Mufti Ariffin kembali meraih berbagai prestasi.

Dua tenaga kesehatan (nakes) di rumah sakit tersebut berhasil memperoleh predikat Juara 1 dan Terbaik dalam kompetisi tingkat nasional.

Read More

Joko Sutrisno, perawat RSD Idaman, meraih Juara 1 dalam uji kompetensi pelatihan Dialisis (cuci darah) angkatan ke-27 yang diselenggarakan di Rumah Sakit Syaiful Anwar, Malang, Surabaya.

Sementara itu, Rini, yang juga perawat di rumah sakit tersebut, berhasil meraih predikat peserta Terbaik kategori Operator EEG (Electroencephalography) Basic di acara Jakarta Neurology Exhibition Workshop and Symposium (JakNews) ke-11 di Jakarta, mengalahkan 80 peserta lainnya dari seluruh Indonesia.

Aditya memberikan apresiasi atas prestasi yang diraih oleh para tenaga kesehatan di RSDI. Menurutnya, capaian ini membuktikan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki Pemerintah Kota Banjarbaru dan semakin meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan di RSDI.

Ia bersyukur, dua nakes kita di RSDI meraih prestasi yang membanggakan. Ini membuktikan bahwa kualitas SDM sudah terbukti unggul dan profesional.

“Semoga ini menjadi tolak ukur yang baik bagi masyarakat, khususnya warga Banjarbaru yang mempercayakan pengobatannya di RSDI,” ujarnya.

Direktur RSDI Kota Banjarbaru, dr Danny Indrawardhana, mengungkapkan bahwa dukungan Wali Kota Aditya dalam peningkatan SDM di rumah sakit sangat berdampak positif. Hal ini dibuktikan dengan lahirnya layanan-layanan baru di RSDI selama masa kepemimpinannya.

“Dukungan Bapak Walikota sangat luar biasa. SDM kami terus didorong untuk berinovasi dan kompeten dalam memenuhi pelayanan yang dibutuhkan oleh masyarakat Banjarbaru. Dalam beberapa tahun ini, layanan kami terus bertambah dan Alhamdulillah, manfaatnya bisa dirasakan oleh masyarakat,” ungkapnya.

Kata dr Danny, pencapaian yang diraih kedua nakes tersebut akan memberikan nilai tambah bagi layanan di RSDI. Layanan cuci darah dan EEG di RSDI kini ditangani oleh tenaga yang memiliki kompetensi unggul.

“Insya Allah, hal ini akan memberi nilai tambah bahwa pelayanan cuci darah dan pelayanan EEG di RSD Idaman akan ditangani oleh tenaga-tenaga yang memiliki kompetensi unggul. Sekali lagi, mohon doa dan dukungan dari masyarakat untuk kemajuan RSD Idaman,” tuntasnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *