DPRD Banjarbaru Terima Kunjungan DPRD Malang dan Ponorogo

Waktu Baca : 2 menit
TERIMA KUNJUNGAN – Anggota DPRD Banjarbaru, menerima kunjungan kerja dari DPRD Malang dan DPRD Ponorogo.

Banjarbaruklik – Anggota DPRD kota Banjarbaru, menyambut kedatangan para Anggota Dewan dari DPRD Malang dan DPRD Ponorogo, di Graha Paripurna, kamis (27/2) siang tadi.

Kunjungan DPRD dari malang dan Ponorogo ke DPRD Kota Banjarbaru ini disambut langsung oleh Ketua Komisi II DPRD Banjarbaru, Syamsuri dan Anggota Dewan lainnya.

Read More

“DPRD Kota Banjarbaru sendiri menerima siapapun yang ingin berkunjung, dalam rangka berbagi informasi, serta wawasan. Apabila ada aspek yang baik dari daerah lain bisa kita terapkan di Banjarbaru, begitupun sebaliknya” ujar Ketua Komisi II Syamsuri kepada Banjarbaruklik.

Sementara itu, Ketua Komisi II Malang Muslimin mengungkapkan, Kota Banjarbaru menarik perhatian dari Kabupaten lain termasuk daerah Malang Jawa Timur. Perhatian ini perihal Pajak dan BPJS.

BERIKAN KETERANGAN – Ketua Komisi II DPRD Banjarbaru, Syamsuri memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik.

“Kami datang kesini sharing terkait pengelolaan Pajak Pengalihan Hak atas Tanah dan Bangunan (PPHTB),” beber Muslimin.

Dia menjelaskan, Dilihat dari histori Kota Banjarbaru dan Malang memiliki banyak kesamaan. Diantaranya sama-sama hasil dari pemekaran Kabupaten lain. Sehingga menjadi daya tarik pihaknya untuk berkunjung. Kunjungan dari DPRD Malang ini ada 14 orang, dimana 11 orang anggota dari Komisi II.

Sementara itu, Ketua Komisi II Ponorogo, Pamuja mengungkapkan, pihaknya hadir berkunjung ke Banjarbaru, karena ingin berkoordinasi terkait masalah pelayanan kesehatan kepada masyarakat miskin di Ponorogo.

“Karena adanya kenaikan iuran BPJS berdampak tunggakan bayaran dari masyarakat miskin. Dari Ponorogo kami datang sebanyak 12 orang, 10 orang diantaranya anggota Dewan,” ungkapnya.

Menurutnya, Kota Banjarbaru yang dilayani masyarakatnya sudah terpelajar dan ekonomi di atas rata-rata. Jadi tidak ada masalah tentang iuran pembayaran BPJS di Banjarbaru. Hal inilah menurutnya, yang ingin mereka pelajari dan terapkan di Ponorogo. Agar tidak ada kemacetan pembayaran iuran.(BK-03/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.