Dorong SDM Perkebunan Nusantara Kompeten

BIMTEK : LPP Agro Nusantara (PTPN Group) melaksanakan pembukaan dan Bimbingan Teknis (Bimtek) dan sertifikasi uji kompetensi Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) asisten kebun kelapa sawit, Senin (01/08/2022).
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Senin (01/08/2022) pagi tadi di Hotel Novotel Banjarmasin Airport Banjarbaru, LPP Agro Nusantara (PTPN Group) mulai melaksanakan pembukaan dan Bimbingan Teknis (Bimtek) sertifikasi uji kompetensi Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) asisten kebun kelapa sawit.

Kegiatan yang digelar selama lima hari ke depan, hingga Jumat (05/08/2022) nanti ini merupakan buah kolaborasi dan sinergitas antara PTPN IV bersama PTPN XIII. Usai Bimtek ini, bakal dilanjutkan pula sertifikasi uji kompetensi asisten kebun kelapa sawit.

Read More

Pimpinan Program Bimtek Nouva Liza, menjelaskan program uji kompetensi sertifikasi SKKNI asisten kebun kelapa sawit yang dikelola Habib Prayitno ini dalam rangka mewujudkan peningkatan kinerja di bisnis perusahaan perkebunan yang semakin kompetitif.

“Ini juga merupakan pengabsahan kompetensi oleh negara berupa sertifikat kompetensi kepada asisten kebun kelapa sawit. Nantinya, setiap karyawan yang menduduki critical position memiliki sertifikasi kompetensi standart SKKNI menjadi SDM yang qualified, diharapkan dapat menjamin pengakuan eksternal maupun internal perusahaan,” ujarnya.

Dilaksanakannya uji kompetensi ini juga untuk mempersiapkan SDM menghadapi tantangan persaingan global dengan menyiapkan SDM berkompeten tersertifikasi. Tentunya wajib mengacu pada SKKNI Asisten Kebun Kelapa Sawit.

“Hal ini diharapkan juga dapat mendukung performa perusahaan khususnya, melalui kinerja asisten bidang tanaman yang kompeten, terampil dan bertanggung jawab terhadap tugas-tugasnya,” ujarnya.

Adanya pengakuan kompetensi sebagai asisten kebun kelapa sawit diharapkan dapat diakui kompetensinya oleh internal maupun eksternal, bahwa SDM yang menangani operasional memiliki kompetensi yang baik dan tersertifikasi. Sertifikat kompetensi ini pun diterbitkan oleh Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) langsung.

“Tentunya, kami juga ingin mendorong dan membantu mewujudkan SDM perkebunan yang terampil dan kompetensi sebagai asisten kebun kelapa sawit,” ujarnya.

Adapun materi yang disampaikan, mulai dari konsep sertifikasi kompetensi, mengelola anggaran dan membuat laporan, mengorganisasikan pekerjaan dan melakukan komunikasi efektif, mengelola penyiapan bahan tanam, mengelola penyiapan lahan dan peremajaan tanaman, membina masyarakat di lingkungan kebun dan mengelola fungsi lingkungan kebun, mengelola pekerjaan penanaman, mengelola pemeliharaan TBM, mengelolaan pemeliharaan TM, menerapkan K3 serta lingkungan kerja hingga mengelola panen.

Hadir pada pembukaan kegiatan bimtek, Inspektur Wilayah Kalimantan Selatan dan Tengah PTPN XIII Syaripuddin, Kepala Bagian SDM PTPN XIII Ahmad Ridwan, Kasubag Pengembangan SDM dan Assesmen Center PTPN IV Turino Januar, Kasubag Pengembangan SDM PTPN XIII Joko Susanto, Kasubag Assesment dan Manajemen Talenta SDM PTPN XIII Doni Usman dan Subject Matter Expert LPP Agro Nusantara Arief Setiawan Sutanto. (abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.