Dongkrak Ekonomi Warga, Kampung “Sultan” Hadir di Banjarbaru Selatan

Waktu Baca : 3 menit
CENDERA MATA: Camat Banjarbaru Selatan H Indra Putera menyerahkan cendera mata kepada Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan. 

Banjarbaruklik – Satu lagi Kampung Tematik hadir di Banjarbaru. Namanya Kampung Sulam Pita Tangan (Sultan). Kamis (28/11) kemarin digelar branding Kampung Tematik sekaligus Soft Launching Gallery Kampung Sultan yang berlokasi di Gang Keluarga RT 02/RW 01, Kelurahan Loktabat Selatan Kecamatan Banjarbaru Selatan.

Hadir Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan beserta Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani dan Wakil Ketua I TP PKK Kota Banjarbaru Hj Eny Apriyati Darmawan Jaya.

Read More

Pada kesempatan itu juga dilakukan Fashion Show kreasi Sulam Pita Tangan dan purun oleh Ketua TP PKK Kecamatan dan Ketua TP PKK Kelurahan se Kecamatan Banjarbaru Selatan.

Camat Banjarbaru Selatan H Indra Putera menyampaikan bahwa asal muasal nama Kampung Sultan adalah sebuah Kampung Tematik yang dibentuk oleh masyarakat dan Kelurahan Loktabat Selatan. 


“Di sini banyak pengrajin sulam pita tangan maka disebutlah Kampung Sultan (Kampung Sulam Pita Tangan). Jumlah pengrajin sulam pita tangan sampai sekarang ini totalnya ada sekitar 29 orang,” ujarnya. 
KARYA: Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan beserta Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hj Ririen Nadjmi Adhani dan Wakil Ketua I TP PKK Kota Banjarbaru Hj Eny Apriyati Darmawan Jaya melihat hasil karya pengrajin Kampung “Sultan”. 
Program ini ungkap Indra sejalan dengan Visi Misi Kota Banjarbaru yaitu Banjarbaru menjadi Kota Pelayanan yang Berkarakter salah satunya dalam berwirausaha. Kemudian melalui Dana Alokasi Umum Kelurahan pada bulan Oktober di Kelurahan Loktabat Selatan digagaslah pelatihan sulam pita.

“Alhamdulillah ini tidak bertepuk sebelah tangan, dengan dibimbing pelatih, para pengrajin sulam pita kebanjiran order,” ujarnya.

Kampung Sultan ini tambah Indra juga masuk dalam kelompok POKDARWIS (Kelompok Sadar Wisata). Artinya, pengelolaan langsung oleh pengrajin sendiri. Bukan oleh Kelurahan maupun Kecamatan. Sehingga ada nilai atau kontribusi langsung yang masuk ke masyarakat.

“Kita amati kampung tematik yang ada di Kota Banjarbaru sangat banyak gagasan dan inovasi yang diciptakan. Sangat disayangkan jika wisatawan lokal maupun luar daerah yang datang berkunjung, hanya melihat kampung tematiknya, melihat inovasinya saja setelah itu pamit. Sehingga, tidak ada kontribusi langsung untuk masyarakat sekitar,” ujarnya.

Wakil Walikota Banjarbaru H Darmawan Jaya Setiawan mengapresiasi satu Kampung Tematik yang kembali hadir di Kota Banjarbaru. Program ini merupakan tindaklanjut dari kegiatan pelatihan UMKM sulam pita, program pemberdayaan masyarakat Dana Alokasi Umum Kelurahan Loktabat Selatan tahun 2019.

“Dengan diresmikannya Kampung Sultan dan galeri ini, maka diharapkan ada keberlanjutan program pemberdayaan masyarakat,” ujarnya. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.