Dishut Kalsel Ikuti Pertemuan Teknis Manager Persemaian untuk Dukung FOLU Net Sink 2030

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan (Dishut Kalsel) mengikuti acara Pertemuan Teknis Manager Persemaian dalam mendukung pengembangan tata kelola persemaian dan pencapaian target FOLU Net Sink 2030. Acara ini dilaksanakan secara virtual di Aula Rimbawan 2 Dishut Kalsel, dihadiri oleh berbagai pihak yang berperan dalam pengelolaan persemaian.

Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Kalsel, Fathimatuzzahra, memaparkan pentingnya sinergitas dan kolaborasi dalam penyediaan bibit berkualitas untuk mendukung kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan di Provinsi Kalimantan Selatan. Dalam paparannya, ia menekankan misi kelestarian lingkungan hidup dan memperkuat ketahanan bencana melalui Gerakan Revolusi Hijau yang telah dimulai sejak tahun 2013.

Read More

“Paparan ini mengusung misi Kelestarian Lingkungan Hidup dan Memperkuat Ketahanan Bencana melalui Gerakan Revolusi Hijau yang sudah dimulai dari tahun 2013 hingga sekarang,” ujar Fathimatuzzahra.

Lebih lanjut, Fathimatuzzahra menjelaskan bahwa berbagai upaya dan tindakan telah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Kalsel melalui Dishut Kalsel dalam mengurangi lahan kritis di provinsi tersebut. Upaya ini melibatkan kolaborasi dengan berbagai pihak, pengadaan bibit berkualitas, dan kegiatan penanaman yang terkoordinasi dengan baik.

“Langkah strategis rehabilitasi sudah sejak dini dilaksanakan oleh Dishut Kalsel, baik dari kolaborasi dengan berbagai pihak, pengadaan bibit, hingga kegiatan penanaman,” tambah Fathimatuzzahra.

Kolaborasi dan sinergi antara berbagai pihak sangat penting untuk memastikan tutupan lahan terus meningkat dan lahan kritis berkurang. Melalui Gerakan Revolusi Hijau Kalsel, Dishut Kalsel berharap dapat menggerakkan masyarakat untuk menanam, membangun dan mengembangkan kelompok tani, serta menjalin sinergi antara hulu dan hilir dengan kerja sama antara kelompok tani hutan dan industri.

“Kita harapkan melalui pembenahan tata letak Persemaian Permanen BPTH ini dapat menyajikan ketersediaan bibit tanaman dan sebagai sarana edukasi tanaman terbaik di Kalsel,” kata Kepala Dishut Kalsel Fathimatuzzahra.

Dalam konteks dua isu strategis, yaitu capaian terhadap penutupan lahan di wilayah Kalsel dan penurunan emisi gas rumah kaca, Gerakan Revolusi Hijau Kalsel diharapkan mampu memberikan kontribusi nyata. Dengan kerja sama yang kuat, pembangunan kehutanan di Kalimantan Selatan dapat berkembang dan mencapai target yang ditetapkan dalam FOLU Net Sink 2030.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *