Disdagperin Banjarbaru Gelar Sidang Tera Ulang Timbangan di Pasar Bauntung

STU Timbangan di Pasar Bauntung Banjarbaru. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Banjarbaru, melalui Bidang Metrologi, mengadakan Sidang Tera Ulang (STU) terhadap seluruh timbangan meja dan timbangan digital milik pedagang di Pasar Bauntung, Selasa (13/5/2024).

Kabid Metrologi, Shanty Eka Septiani, menyatakan bahwa tujuan utama kegiatan ini adalah untuk memastikan alat ukur yang digunakan para pedagang sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Read More

“Upaya tera ulang timbangan ini salah satunya adalah untuk perlindungan konsumen. Kami memastikan bahwa timbangan yang digunakan para pedagang sesuai dengan standar,” ujarnya.

Shanty menegaskan bahwa kegiatan ini juga bertujuan untuk memberikan edukasi kepada para pedagang mengenai pentingnya keakuratan alat ukur yang mereka gunakan.

“Alat ukur berupa timbangan harus terpercaya, sebab barang yang diterima konsumen harus sesuai dengan ukuran yang diharapkan. Jika alat ukurnya tidak sesuai, konsumen yang akan dirugikan,” tambahnya.

Program tera ulang ini adalah kegiatan rutin yang dilakukan setiap tahun oleh Dinas Perdagangan dan Perindustrian.

Shanty menjelaskan bahwa kegiatan ini diberikan secara gratis kepada para pedagang sebagai bagian dari kewajiban mereka untuk memastikan alat ukur mereka sesuai standar.

“Kami menargetkan semua alat ukur milik pedagang bisa dilakukan tera ulang, namun minimal 70-80 persen dari target bisa terlaksana,” ungkapnya.

Di Pasar Bauntung, terdapat sekitar 400-500 alat timbangan yang perlu ditera ulang. Namun, beberapa pedagang terkadang enggan memeriksakan timbangan mereka karena masih digunakan. Untuk mengatasi hal ini, Dinas meminjamkan timbangan milik mereka sementara timbangan pedagang diperiksa.

Jika ditemukan timbangan yang rusak dan tidak layak pakai, Shanty menyarankan agar pedagang tidak menggunakannya lagi dan memperbaikinya secara mandiri.

“Kami akan memberi tanda pada timbangan yang rusak dan menyarankan pedagang untuk tidak menggunakannya,” tegasnya.

Secara keseluruhan, Shanty mengungkapkan bahwa proses tera ulang di Pasar Bauntung berjalan lancar tanpa kendala berarti, berkat kerjasama yang baik dari para pedagang.

“Kendala yang spesifik tidak ada, para pedagang cukup kooperatif dalam membawa timbangan ke tempat tera ulang,” tambahnya.

Kegiatan serupa juga direncanakan untuk seluruh pasar yang dikelola oleh Dinas Perdagangan dan Perindustrian Banjarbaru.

Selain itu, mereka juga rutin mengawasi alat ukur di SPBU untuk memastikan semua alat ukur sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Petugas tera, Hendra, mengungkapkan bahwa ditemukan beberapa anak timbangan yang tidak sesuai standar.

“Anak timbangan yang tidak sesuai kami tambahi timah agar sesuai dengan ukuran. Kebanyakan karena berkarat, namun jumlahnya tidak terlalu banyak,” ujarnya.

Salah satu pedagang, Hairullah, menyambut baik kegiatan tera ulang ini. “Kami sibuk dengan jualan, kalau harus ukur ulang ke tempat lain waktunya tidak ada. Kami sadar bahwa sering digunakan bisa terjadi pergeseran ukuran. Biar tidak ada keluhan dari konsumen, kami menyambut baik kegiatan tera ulang ini,” jelasnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *