Dinkes Wajib Waspadai Perkembangan DBD

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Tingginya angka kasus Demam Berdarah (DBD) selama tiga bulan terakhir mengejutkan anggota DPRD Kota Banjarbaru.

Pasalnya berdasarkan data dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Banjarbaru per Kamis 30 Maret 2023, tercatat sudah ada 99 kasus DBD di Kota Idaman ini. Kecamatan Landasan Ulin menduduki peringkat kasus DBD paling tinggi.

Read More

Mendengar hal tersebut, Komisi I DPRD Banjarbaru sendiri pun menggelar rapat kerja dengan Dinkes Banjarbaru pada Senin (3/4) kemarin.

Hal itu dilakukan untuk membahas penanganan kasus DBD di Ibu Kota Provinsi Kalimantan Selatan ini.

“Sejak awal Januari, wabah DBD di Banjarbaru cukup tinggi dengan angka 21 kasus per minggu,” ucap Ketua Komisi I DPRD Banjarbaru, Takyin Baskoro saat dihubungi awak media, Selasa (4/4) siang.

Karena itulah, ia meminta Dinkes Banjarbaru agar dapat meningkatkan kewaspadaan akan perkembangan kasus penyakit yang dibawa oleh nyamuk jenis Aedes Aegypti ini

Tak hanya itu, ia juga menekankan Dinkes wajib mengantisipasi berbagai kemungkinan wabah ini berlanjut. Pasalnya saat ini curah hujan di Kota Banjarbaru masih terbilang cukup tinggi, sehingga kemungkinan besar akan berpengaruh dengan populasi nyamuk penyebab DBD.

Pihaknya menyarankan, dalam penanganan kasus DBD ini dapat dilakukan secara preventif dan kuratif. Secara preventif sudah dicanangkan berupa gerakan Gertak Bapuputik yang diharapkan agar dilakukan secara terus menerus sampai potensi dari wabah ini bisa diatasi.

“Sedangkan untuk kuratif atau penanganan, kami berharap pasien-pasien yang terjangkit ini agar mendapatkan pelayanan yang sebaik-baiknya. Sehingga korban meninggal (akibat DBD) bisa dihindari,” pinta Baskoro.

Kendati demikian, Politisi Nasdem ini mengaku mengapresiasi upaya pencegahan DBD yang saat ini sudah dijalankan oleh Dinkes Banjarbaru. Sehingga tren temuan kasus DBD mingguan mengalami penurunan hingga 10 kasus per minggu.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *