Dewan Minta Program RT Mandiri Maksimalkan Penanggulangan Pandemi

  • Whatsapp
Anggota DPRD Banjarbaru, Emi Lasari
Anggota DPRD Banjarbaru, Emi Lasari
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Kota Banjarbaru menerapkan PPKM Level IV hingga jilid ketiga. Pembatasan ini sendiri turut memberikan dampak secara domino ke berbagai sektor.

Terkait hal ini, Anggota DPRD Banjarbaru, Emi Lasari meminta agar pembatasan harus dibarengi dengan penanganan yang menyeluruh. Mulai dari sektor kesehatan, ekonomi hingga sosial.

Read More

“Ada pembagian tugas yg jelas untuk penanganan agar lebih terintegrasi baik data, tindakan dan pemantauan. Siapa mengakomodir penanganan pasien positif, siapa yang menghandel yang isoman dan siapa yang mengakomori obat-obatan. Jangan di bawah kordinasi satu orang saja,” sorot Emi.

Kemudian, program RT Mandiri menurut Emi juga harus dimaksimalkan dan dikolaborasikan dalam penanganan Covid-19. Sebab katanya di level RT sudah seyogiyanya dibangun kesadaran kolektif untuk penanganan pandemi.

“Misalnya Bagaimana ketika ada warga yang isoman, nah RT dan warga saling membantu. Lalu tiap RT sudah mulai juga dipikirkan sial tenaga medis termasuk ketersediaan peralatan medis untuk pertolongan pertama. Misal satu RT minimal tersedia tabung oksigen agar jika yang isoman mengalami sesak nafas ada pertolongan pertama,” bebernya.

Masih katanya, legislator PAN ini turut menyarankan jika memungkinkan ada tim medis yang tetap di tugaskan tiap kelurahan atau bahkan tiap RT. Ini menurutnya untuk mengakomodir pasien isoman agar tidak semakin parah.

“Saya pikir hal itu yang lebih penting dilakukan daripada terus memperpanjang PPKM. Karena masyarakat dan petugas juga sudah lelah. Makanya, saya kira di tiap RT harus dipersenjatai, mulai dari sembako, peralatan medis dasar dan obat-obatan dasar serta kordinasi yang jelas dengan siapa untuk tim medisnya,” tutupnya.(abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *