Dewan Minta Program Homecare Lebih Kolaboratif dan Terintegrasi

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Anggota DPRD Kota Banjarbaru, A Nur Irsan Finazli menyorot soal program Homecare di Banjarbaru. Ia mengaku bingung program ini ditujukan untuk siapa.

“Homecare sebagai program prioritas walikota, ini penting sebagai hajat hidup kita bersama. Sudah ada di RPJMD 2020-2026, sebagai implementasi janji politik saat mencalon. Lalu buat siapa sebenarnya program Homecare ini?,” kata Irsan.

Read More

Dilanjutnya, homecare seharusnya hadir bagi masyarakat yang Kesulitan menjangkau fasyankes, maka program ini ada.

“Heran saya, biar lebih bagus, juga harus mengurusi permasalahan lainnya yang dihadapi masyarakat, misal ada anak putus sekolah, belum punya KK, belum punya rumah atau rumah tidak layak huni dan lain-lain,” katanya.

Dengan demikian, maka legislator PKS ini berpandangan program ini bisa diberi nama Family Centered yang berorientasi pada pasien centered care, bukan hanya berpusat pada penyakitnya saja.
“Artinya total permasalahan yang dihadapi tersolusikan purna,” katanya.

Lalu, Irsan menyoroti terkait tagline program Homecare. Yang mana baginya juga perlu dalam rangka untuk memicu dan memacu penyelenggaraannya.

“Misal Homecare PEDULI, yang punya kepanjangan Profesional Empati Dedikasi Paripurna, misalnya. Atau Homecare JUARA, dan sebagainya,” sarannya.

Terakhir, melibatkan atau keterlibatan lintas sektor dalam hal ini adalah SKPD lain ini juga sangat penting.

“Jadi jika ada keterkaitan dengan OPD lainnya maka OPD teknis harus siap. Disinilah perlunya kolaborasi dan integrasi, kolaborasi dengan sektor lain dan ada dalam satu aplikasi terintegrasi semua aspek,” tuntasnya. (abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.