Dewan Dorong Bangun SMA di Landasan Ulin

Waktu Baca : 2 menit
ANGGOTA DPRD – Emi Lasari

Banjarbaruklik – Sistem zonasi penerimaan peserta didik  baru (PPDB) tingkat SMA, tak selamanya berdampak positif dalam penerapannya. Pasalnya banyak anak didik yang terpaksa memilih masuk sekolah swasta, karena di kawasan tersebut minim SMA negeri.
Tak ayal, mereka terpaksa memilih SMA swasta, karena tak ada pilihan lagi.

“Kita sering mendapat keluhan dari wali murid karena minimnya SMA di daerah ini,” kata Wakil Ketua Komisi III DPRD Kota Banjarbaru, Emi Lasari yang ditemui di DPRD Kalsel, Tabu (21/8/2019) siang.

Read More

Oleh sebab itu, DPRD Kota Banjarbaru mengambil langkah cepat menemui Komisi IV DPRD Provinsi Kalsel. Guna mencari solusi agar anak-anak di kawasan tersebut bisa bersekolah di SMA negeri.

“Karena kewenangan ada di provinsi, harapannya pemerintah provinsi bisa membangun SMA di Kecamatan Landasan Ulin,” jelasnya kepada Banjarbaruklik.com

Emi mengungkapkan, di Kelurahan Liang Anggang terdapat dua sekolah yaitu SMA Negeri 4 dan SMK Negeri 4 Banjarbaru. Meski bisa menjadi pilihan ternyata itu belum cukup. Pasalnya kenyataan di lapangan, kondisi sekolah tersebut juga mengalami kekurangan ruang belajar sehingga siswa terpaksa menggunakan laboratorium komputer untuk belajar.

“Kelulusan sekolah di Landasan Ulin  sekitar 400 siswa sedangkan Liang Anggang sekitar 1400 siswa. Selain SMA 4 dan SMK 4 Tapi tidak ada SMA lain, hanya ada tiga SMP disana,” jelasnya.

Soal lahan SMA di Landasan Ulin, saat ini  pihaknya sudah menyiapkan anggaran di APBD Perubahan ini. Terkait tanggung jawab Pemko dalam  mempersiapkan lahan untuk sekolah.

“Dana Rp 4 Miliar kami alokasikan untuk memenuhi ketersediaan lahan. Perihal posisi lahan kita serahkan dengan Pemko Banjarbaru, untuk mencarinya.
Pasti tentunya harus yang strategis, baik itu akses jalan, padat penduduk, mendekati juga SMP dan di kecamatan landasan ulin,” tegasnya.

Terkait pembangunan SMA di Kecamatan Liang Anggang ini, pihaknya sudah mendapat informasi. Bahwa pihak Provinsi Kalsel siap membangunkan Sekolah ini pada tahun 2020.

“Makanya persoalan ketersediaan lahan, harus segera di pastikan,” tegasnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.