Darmawan Jaya Daftar Jadi Bacalon Wali Kota ke PAN: Mengulang Kerjasama, atau?

Darmawan Jaya Setiawan (kiri), Emi Lasari (kanan). (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Darmawan Jaya Setiawan kembali mengajukan diri sebagai calon wali kota, kali ini melalui Partai Amanat Nasional (PAN) Banjarbaru, Jumat (24/5/2024).

Langkah ini menandai upayanya untuk mempertahankan pengaruh politik di wilayah tersebut setelah sebelumnya mendaftar di beberapa partai lain seperti PKS, Demokrat, dan Golkar.

Read More

Dalam proses pendaftaran, Jaya mengenang hubungan baik antara Partai Nasdem dan PAN selama kontestasi Pilwali Banjarbaru 2020.

“Jika memungkinkan takdirnya bisa bekerjasama lagi, tentu kami ingin hasil berbeda,” ujarnya.

Namun, pernyataan ini mengundang pertanyaan apakah kerjasama tersebut benar-benar berlandaskan pada komitmen yang kuat atau hanya sekadar nostalgia politik.

Terkait kontrak politik yang mungkin ditawarkan PAN, Jaya menyebut hal itu sebagai sesuatu yang wajar.

“Ketika DPP masing-masing sudah menyetujui, bahkan ada pasangan yang dari SK, tentu ada konsekuensinya dari partai pengusung. Partai pengusung boleh dikatakan sebagai bentuk komitmen,” jelasnya.

Namun, seberapa besar komitmen ini akan mempengaruhi hasil akhir tetap menjadi tanda tanya.

Darmawan Jaya serahkan formulir ke DPD PAN Banjarbaru. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)

Ketua PAN Banjarbaru, Emi Lasari, menegaskan perlunya evaluasi menyeluruh dalam poros Jaya.

“Harus evaluasi, apa yang membuat kita belum menang. Ya jika kemarin belum berhasil, semoga bisa sukses ke depannya,” katanya.

Evaluasi ini seakan menjadi kritik internal terhadap kinerja politik Jaya dan PAN dalam kontestasi sebelumnya, mengisyaratkan bahwa kemenangan tidak hanya bergantung pada popularitas kandidat tetapi juga strategi partai yang efektif.

Selain itu, Emi menekankan pentingnya komitmen para calon untuk mendukung H Muhidin dalam Pilgub Kalsel.

Langkah ini mengindikasikan bahwa PAN memiliki agenda yang lebih besar dan berlapis dalam kontestasi politik lokal, yang mungkin mempengaruhi keputusan mereka dalam mendukung calon tertentu.

Permintaan tambahan berkas terkait hasil survei dan rekomendasi oleh PAN juga menunjukkan bahwa proses seleksi calon tidak hanya formalitas belaka.

“Ada rambu-rambunya. Sehingga rambu-rambu mana saja partai yang menjadi koalisi poros Pilgub, sampai pada final menjelang pendaftaran. Itu yang akan kita jadikan pertimbangan untuk poros Pilwali,” jelas Emi.

Hal ini mencerminkan bahwa PAN sedang berhati-hati dalam menentukan koalisi yang akan mereka dukung, mempertimbangkan berbagai faktor termasuk hasil survei dan dinamika politik lokal.

Langkah Darmawan Jaya ini, meskipun terlihat sebagai upaya serius untuk merebut kembali kursi wali kota, tetap dipenuhi dengan tantangan dan pertanyaan.

Apakah kerjasama dengan PAN akan membawa hasil yang diharapkan, atau sekadar mengulang sejarah politik tanpa hasil yang signifikan.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *