Dana Dikurangi, Dinas PMD Kalsel Akui Tidak Ada Perekrutan Pendamping Desa Tahun Depan

Waktu Baca : 2 menit
BERIKAN KETERANGAN – Kadis PMD Kalsel, Zulkifli memberikan keterangan kepada wartawan, Kamis (5/12) siang.

Banjarbaruklik – Beberapa Kabupaten Kota di Kalimantan Selatan saat ini diketahui, masih kekurangan tenaga Pendampingan Desa. Meski hal ini terjadi Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Kalsel, pastikan tidak membuka perekrutan pendamping desa di 2020.

Hal ini disampaikan, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kalimantan Selatan, Zulkifli saat ditemui Kamis (5/12) siang.

Read More

“Dana pendamping desa ini masuk dalam DIPA APBN Murni Kalsel. Hanya saja tahun ini dananya dikurangi, dari sebelumnya tahun 2019 Rp57 milyar. Menjadi Rp 42 untuk tahun 2020 nanti,” ucap kepada Banjarbaruklik.

Dia menjelaskan, sengan pengurangan dana pendampingan desa ditahun 2020 nanti. Pihaknya memastikan tidak akan ada perekrutan tenaga pendampingan desa, pada 2020 mendatang.

“Meski anggaran ini dikurangi sekitar Rp 15 Milyar dan tidak ada penambahan tenaga pendampingan desa. Kam yakin akan mampu melaksanakan pendampingan desa dengan baik,” tegasnya.

Sietrangkanya, dengan hal ini bukan berarti kinerja mereka akan turun dari tahun sebelumnya. Tapi memang diakuinya, terkadang pendamping desa bisa kewalahan. Kendala yang dihadapi para pendamping desa, secara geografis desa-desa di Kalsel letaknya berjauhan. Tapi hal ini, tetap upayakan yang terbaik.

“Jika nantinya Dinas kami melakukan perekrutan. Dipastikan hal ini terjadi karena ada tenaga pendampingan desa sebelumnya, yang mengundurkan diri. Kalaupun tidak ada yang mengundurkan diri, maka tidak ada penambahan,” jelasnya.

Saat disinggung mengenai kecilnya penghasilan pendampingan desa, dirinya menampik hal ini. Pasalnya menurut sampai saat ini yang bertahan lebih banyak, dari Pendamping Desa yang mengundurkan diri.

“Saat ini, satu pendamping desa yang bertugas di Kabupaten Tanah Bumbu, memang ada yang rencananya mengundurkan diri. Bukan karena gaji, tetapi katanya ingin dekat dengan keluarga,” bebernya.

Menurutnya, untuk besaran penghasilan pendampingan desa di setiap daerah itu relatif. Tergantung biaya hidup di daerah, ada yg biaya hidupnya murah, ada juga yang mahal biaya hidupnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.