Cipayung Plus Gelar Rapat Terbatas, Bahas Langkah Tepat Guna Hadapi Pendemi Covid-19 di Banjarbaru

  • Whatsapp
Waktu Baca : 3 menit
BERI KETERANGAN – ketua GMNI Banjarbaru, Husein Nafarin memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik, Senin (13/4) sore

Banjarbaruklik – Pandemi Covid-19 yang terjadi di berbagai belahan dunia, bahkan sudah merebak hingga ke Kalsel. Penyebaran pandemi ini menjadi masalah bagi masyarakat terutama pada masyarakat Kota Banjarbaru yang saat ini tengah menghadapi permasalahan serupa yakni, pandemi Covid-19.

Beberapa elemen mahasiswa yang tergabung dalam kelompok Cipayung Plus Kota Banjarbaru diantaranya adalah GMNI, HMI, PMII, IMM, KAMMI dan KMHDI berupaya untuk ikut terlibat dalam penanganan permasalahan pandemi Covid-19 bersama dengan Pemerintah Kota Banjarbaru  dalam hal pencegahan serta penanganan.

Read More

Pada tanggal 10 April 2020 lalu, Pimpinan Cipayung Plus Kota Banjarbaru melakukan rapat terbatas (teleconference) melalui media daring online dalam rangka membahas langkah-langkah yang dirasa tepat dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Dikatakan ketua GMNI Banjarbaru, Husein Nafarin kepada Banjarbaruklik pada Senin (13/4) sore. Ia mengatakan, mengingat penyebaran pandemi Covid-19 di Kota Banjarbaru yang relatif tinggi dan sudah adanya pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19, hal ini tentu akan berdampak pada aktivitas keseharian masyarakat.

” Tentunya ini berdampak pada kegiatan sosial hingga pemenuhan kebutuhan sehari-hari (perekonomian), adapun masyarakat kelas menengah kebawah merupakan kelompok yang rentan terdampak pandemi Covid-19. Dikarenakan, mereka diharuskan untuk bekerja setiap hari dan tidak bisa melakukan pembatasan sosial (social distancing) maupun jarak fisik (physical distancing).” bebernya.

Oleh karena itu, Cipayung Plus Kota Banjarbaru merekomendasikan beberapa hal yang dirasa perlu untuk dilakukan.

Pertama, Mendorong Pemerintah Kota Banjarbaru agar melakukan koordinasi yang sistematis kepada seluruh relawan Covid-19 Kota Banjarbaru agar dapat memaksimalkan upaya yang dilakukan seperti bantuan sehingga tidak terjadinya tumpang tindih.

“Hal ini dapat dilakukan oleh Pemko dengan dukungan data masyarakat yang memerlukan bantuan agar dapat disalurkan berdasarkan alamat tempat tinggal (by address),” terangnya.

Lanjutnya, apabila dalam kurun waktu satu hingga dua minggu terjadi peningkatan angka Pasien Dalam pengawasan (PDP) dan angka yang terkonfirmasi positif Covid-19 di Kota Banjarbaru, maka Pemerintah Kota Banjarbaru diharapkan melakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) atau semacamnya.

“Kami mendorong Pemerintah Kota banjarbaru agar cepat tanggap dalam hal pemenuhan kebutuhan pokok kepada masyarakat misalnya kebutuhan sembako dan jaminan kesehatan agar masyarakat dapat tertib dalam melaksanakan kebijakan PSBB nanti,” pintanya.

Selain itu, kelompok Cipayung Plus Kota Banjarbaru mendorong Pemerintah Kota Banjarbaru agar mendirikan posko di setiap kecamatan hingga kelurahan guna meningkatkan efektifitas distibusi bantuan kepada masyarakat.

“Semoga kita sebagai bangsa Indonesia dan khususnya segenap elemen masyarakat Kota Banjarbaru selalu mengedepankan asas gotong royong dalam hal apapun terutama dalam menghadapi pandemi Covid-19 ini,” harap Husein. (ari)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *