Cegah Infeksi Silang Pasien Covid-19, RSD Idaman Lakukan Mekanisme Kohorting

Cegah Infeksi Silang Pasien Covid-19, RSD Idaman Lakukan Mekanisme Kohorting
Ilustrasi
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Kasus Covid-19 di kota Banjarbaru alami lonjakan, Lonjakan ini menyebabkan tempat tidur di RSD Idaman Banjarbaru Penuh.

Kasi Pelayanan Medik RSD Idaman, dr Siti Ningsih membenarkan hal tersebut, dijelaskannya bahwa pasien Covid-19 yang menjalani perawatan di RSDI Idaman meningkat. Meskipun katanya sempat agak menurun beberapa waktu sebelumnya.

Read More

Penempatan pasien Covid-19 ini sendiri pihaknya juga tak bisa serta merta merujuk pada angka yang tersedia kosong. Karena tegas Siti pihaknya harus mencocokkan kohorting dari pasien yang bersangkutan.

“Benar, kita harus lihat kohortingnya. Misalnya di ruang kelas 2 ada 2 bed, salah satu terisi pasien yang sudah terkonfirmasi positif sedangkan antrian IGD adalah suspek, maka otomatis pasien ini gak bisa digabungkan,” contohnya.

Kohorting sendiri jelas Siti adalah penggabungan pasien suspek dengan suspek dan terkonfirmasi dengan yang terkonfirmasi. “Ini tujuannya adalah agar tidak terjadi infeksi silang.”

Karena ada mekanisme kohorting ini, maka dikatakan Siti bahwa ia meminta dan berharap agar para pasien bisa memahami kondisi ini. Semisal ceritanya terkait pihaknya yang tidak bisa memenuhi sesuai keinginan pasien soal status kelas ruangan.

“Mohon maaf jika kami tidak bisa memenuhi sesuai yang diinginkan pasien misal mau kelas 1 (sendirian), karena yang kita utamakan adalah pasien dapat kamar, ini karena mencocokkan kohortingnya tadi,” ungkapnya.

Adapun, jika dirata-ratakan, maka dalam sehari kata Siti sejauh ini selalu ada tambahan pasien setidaknya 5 orang yang dirawat ke RSD Idaman. “Tambahan pasien harian kita masih selalu di atas 5 setiap harinya,” pungkasnya.(abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *