Cegah Banjir di Landasan Ulin, PUPR akan Aktifikan Crossing Jalan A Yani

  • Whatsapp
Cegah Banjir di Landasan Ulin, PUPR Akan Aktifikan Crossing Jalan A Yani
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pemerintah Kota Banjarbaru melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Banjarbaru akan mengaktifkan kembali crossing saluran di sekitar Jalan Ahmad Yani di Kecamatan Landasan Ulin dan Liang Anggang.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Kepala Bidang Bina Marga Dinas PUPR Kota Banjarbaru Adi Maulana, Kamis (27/1/2022) di ruang kerjanya.

Read More

Tepatnya pada 11 Januari 2022 beberapa wilayah di Kota Banjarbaru mengalami banjir. Khususnya di Kelurahan Syamsudin Noor, Kelurahan Landasan Ulin Tengah dan Landasan Ulin Utara.

“Rencana ke depannya ini kami akan membagi atau mengurangi beban air di Sungai Pulantan. Yang pertama kami akan mengaktifkan kembali crossingan yang ada di Jalan Ahmad Yani ke Sungai Kampung Gumpal yang berada di Kelurahan Landasan Ulin Timur berada di daerah Rindam VI Mulawarman,” ucapnya.

 

Cegah Banjir di Landasan Ulin, PUPR Akan Aktifikan Crossing Jalan A Yani

Sungai Pulantan yang berada tepat di samping SPBU Jalan A Yani KM 24 merupakan aliran air Sungai Rimba. Luapan aliran Sungai Rimba sendiri sempat menyebabkan banjir rumah warga di Jalan Tonhar, Kelurahan Syamsudin Noor pada 11 Januari 2022 lalu.

“Kami juga harus membagi aliran air yang saat ini ada di Bandara lama, sehingga air yang mengalir tidak hanya terpusat ke Sungai Rimba,” tambahnya.

Lanjutnya, pihaknya juga akan mengcrossing aliran air yang ada di Jalan Sukamara dan Sukamaju. “Jadi akan kita potong aliran airnya sehingga mengurangi beban Sungai Rimba dan Pulantan tadi,” jelasnya.

Dimana Crossingan di Kelurahan Landasan Ulin Utara dibuat langsung di Jalan Ahmad Yani tanpa melalui Sungai Pulantan. Itu juga merupakan salah satu upaya untuk mengurangi beban Sungai Pulantan.

Menurutnya, pada dasarnya jika aliran air lancar saja dengan curah hujan yang normal tidak akan terjadi banjir dan masih bisa tertampung “Jika curah hujan tinggi, seluruh aliran menuju Sungai Pulantan dengan debit air tinggi tentunya menyebabkan luapan air dan akhirnya menggenangi rumah warga,” tutupnya. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.