Biker Kalsel Minta “Roh” Mess L Direvitalisasi

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Revitalisasi Mess L yang berlokasi di Jalan Garuda Kelurahan Komet Banjarbaru menuai apresiasi dari sejumlah pihak. Pasalnya, tempat yang dulunya adalah sebuah wisma milik para pekerja industri Rusia saat masa keemasan hubungan Indonesia dan Uni Soviet ini sebelumnya terkesan angker dan menyeramkan.

Kini, setelah disulap Pemerintah Kota (Pemkot) Banjarbaru melalui Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum, Mess L menjadi tempat berhimpun komunitas, pecinta seni maupun budayawan Banjarbaru. Sayangnya lantaran merebaknya Covid-19 sekarang ini, kawasan ini jadi terlihat sepi.

Read More

Biker Banua Eko Agus mengungkapkan, langkah Pemkot Banjarbaru melakukan revitalisasi Mess L merupakan langkah yang tepat. Apalagi renovasi bangunan Mess L ini sendiri tak mengubah bangunan yang ada. Renovasi berpedoman dengan dokumen dan foto-foto Mess L yang dimiliki Pemko Banjarbaru. Luasannya 13.000 meter persegi.

“Mess L jadi tak angker lagi. Sehingga banyak yang kumpul-kumpul di sini. Terutama komunitas motor,” ujarnya.

Namun ada beberapa saran dari para biker di Kalsel. Salah satunya, selain menyulap bangunan menjadi lebih bernilai. Misalnya disandingkan dengan kafe, restoran, galeri seni atau ruang pameran hingga rutin melaksanakan kegiatan budaya dan kegiatan kemasyarakatan lainnya.

“Revitalisasi Mess L ini langkah yang tepat. Namun harus dengah roh-nya juga. Ya, aktivitas ekonomi dan kegiatan sosial harus dirasakan oleh masyarakat Banjarbaru,” ujarnya.

Hal senada diutarakan Ketua Yamaha Aerox Club Indonesia (YACI) Banjarbaru Adi. Cantik dan kerennya bangunan Mess L sekarakgn bisa dijadikan tempat berkumpul komunitas. Misalnya Kopi Santai (Kopsan) dan lainnya. “Tapi harus ada warungnya,” ujarnya.

Sementara Ketua Vespa Banjarbaru Tomi berpendapatan, Mess L bisa dijadikan galeri seri karena lokasinya berdekatan dengan Museum Lambung Mangkurat. “Jadi setelah ke museum, bisa dilanjutkan ke Mess L,” ujarnya.

Terpisah, Ketua Boric Banjarbaru Iwan, Mess L seyogyanya harus dikelola dengan bijak. Sehingga bangunan cantik ini tidak dibiarkan kosong atau terbengkalai. Misalnya tambah Iwan, dijadikan tempat berkumpul biker di Banjarbaru untuk berbagi ilmu.

“Bisa juga bekerjasama dengan Polres Banjarbaru atau dealer menggelar sosialisasi safety riding kepada para biker,” pungkasnya. (aby)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.