Berbagai Giatja di Lapas Banjarbaru, Jadi Bekal WBP

Kegiatan Kerja (Giatja) di Lapas Kelas II B Banjarbaru bertujuan memberikan bekal ilmu kepada Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) (foto:Ahdalena/banjarbaruklik)
Waktu Baca : 1 menit

Banjarbaruklik – Kegiatan Kerja (Giatja) di Lapas Kelas II B Banjarbaru bertujuan memberikan bekal ilmu kepada Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) untuk mempersiapkan mereka setelah bebas dari masa tahanan.

Kalapas Kelas II B Banjarbaru, I Wayan Nurasta Wibawa, menyatakan bahwa WBP yang bebas nantinya dapat mencari pekerjaan atau bahkan membuka usaha sendiri sesuai dengan keterampilan yang telah mereka peroleh selama berada di Lapas.

Read More

“Ada program baru, yaitu pembuatan bakery atau kue, bekerja sama dengan pihak ketigaketiga,” ujarnya.

Kalapas mengatakan, ke depan Lapas Banjarbaru akan meluncurkan program kerajinan terbaru, termasuk pembuatan kain sasirangan.

Kalapas membuka peluang kerjasama dengan dengan berbagai untuk mendukung pembinaan kemandirian di Lapas Banjarbaru.

“Kegiatan kemandirian saat ini terkendala dengan modal. Apabila yang ingin berkolaborasi bekerjasama dengan Lapas, kami dengan senang hati menyambut hal itu,” katanya.

Sementara itu, Kasi Binadik Lapas Kelas II B Banjarbaru Bagus Paras Etika, menambahkan, total kegiatan kemandirian di Lapas saat ini mencakup enam bidang, seperti perikanan, perkebunan, mebel, bakery, laundry, dan kerajinan tangan.
Hasil penjualan dari kegiatan tersebut dipersentasikan untuk memberikan premi kepada WBP yang terlibat sebanyak 25 persen, bayar Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar 10 persen, dan sisanya dialokasikan untuk pengembangan modal kegiatan tersebut.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *