Bentuk Karakter Siswa Lewat Mapel Mulok, Dedy : Agama Jadi Penentu Kualitas Generasi

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pilar pendidikan karakter yang dibangun melalui pembelajaran agama terus dikembangkan. Baru saja di Aula Widyatama Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru menggelar pengarahan guru muatan lokal (mulok).

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Banjarbaru, Dedy Sutoyo mengatakan, disetiap sekolah diwajibkan untuk menerapkan kurikulum merdeka. Pada kurikulum merdeka itu ada beberapa mata pelajaran yang jam ajarnya dikurangi, salah satunya adalah pelajaran agama.

Read More

“Kami sangat meyakini bahwa pelajaran agama menjadi penentu kualitas generasi,” ucapnya.

Kata Dedy, daerah punya keleluasaan untuk mengatur materi mulok. Mulok sendiri terbagi ada 3 yakni Baca Tulis Alquran (BTA), Bahasa Inggris dan Bahasa Banjar.

“Karena hal ini merupakan kewenangan daerah, maka disusun oleh tim Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP). Guna memperkuat pembelajaran karakter yang sudah berjalan, pada pelajaran mulok BTA kita tambah tiga ilmu penting yaitu fikih, akhlak dan aqidah,” tambahnya.

Mengapa pihaknya melakukan hal tersebut dan harus terorganisir dengan baik, karena mulok menjadi mata pelajaran wajib dan berpengaruh pada nilai rapot.

“Mudah-mudahan anak-anak yang bersekolah negeri maupun swasta mendapat asupan pelajaran agama yang baik,” harapnya.

Penambahan mapel ini juga selaras dengan visi misi Walikota Banjarbaru yakni Banjarbaru Juara yakni Jujur, Agamis dan Sejahtera.

Sebelum proses pembelajaran, maka disosialisasikan terlebih dahulu pada 240 guru mapel Pendidikan Agama Islam (PAI) yang ada di Kota Banjarbaru.

Mengenai teknis pengajaran, Disdik telah mempersiapkan hal ini secara matang. Mulai dari pengadaan materi serta penyusunan silabus pembelajaran.

“Masing-masing sekolah tinggal memperbanyak materi yang sudah kita beri,” tutupnya. (Adl)

 

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *