BBM Naik, Banyak Pengendara Beralih Bahan Bakar

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi Pertalite dan Solar akhirnya benar-benar naik. Tak ketinggalan harga BBM non subsidi Pertamax juga ikut naik. Kenaikan harga BBM tersebut berlaku mulai Sabtu (3/9/2022) lalu.

Naiknya harga BBM Pertamax membuat sejumlah pengendara mempertimbangkan untuk beralih bahan bakar. Sebab, kenaikan dinilai memberatkan.

Read More

Begitu yang dirasakan Abda Amara, warga Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbaru yang sehari-harinya bekerja di salah satu bank swasta di Kabupaten Banjar. Dengan harga Pertamax yang baru, cukup berat untuk biaya transportasi kerjanya.

“Mulanya saya pakai BBM Pertamax. Tapi harganya sekarang sudah naik sekitar 2 ribu rupiah dari harga 12 ribuan an jadi 14 ribu lebih. Saya memilih beralih ke Pertalite yang harganya 10 ribu, karena walaupun juga naik namun masih jauh lebih murah dibandingkan Pertamax,” ujarnya.

Terlebih kebutuhannya dalam bekerja setiap hari lintas Kabupaten Kota. Tentunya sangat memberatkan jika tidak diimbangi dengan kenaikan gaji.

“Saya harapkan pemerintah bisa menurunkan harga BBM karena memberat ongkos. Kecuali dibarengi dengan kebijakan kenaikan gaji, tentu kenaikan BBM tidak menjadi masalah,” jelasnya.

Ia berharap pemerintah tidak semata-mata kenaikan harga BBM begitu saja yang memicu masalah-masalah baru di masyarakat.

Hal serupa juga dirasakan Udin, warga Kota Banjarbaru yang juga bekerja di Kabupaten Kota tetangga.

“Kalau saya pakai Pertalite. Mau tidak mau ya harus terima kenaikan ini. Seandainya ada BBM yang lebih murah selain Pertalite saya pakai itu,” ucapnya.

Udin berharap kenaikan BBM hanya sementara, karena menurutnya, jika harga ini memang permanen akan berdampak kepada harga pokok dan lainnya yang pada akhirnya membuat masyarakat menjerit.

“Nanti bahan pokok pasti juga akan naik. Mudah-mudahan gaji juga bisa naik,” tuntasnya. (Adl)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.