Basingsing, Walikota Minta Semua Andil untuk Turunkan Stunting

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Tangani stunting dengan serius, Pemerintah Kota Banjarbaru mengambil langkah cepat guna percepatan penurunan stunting.

Pemkot Banjarbaru mengadakan Rembuk Stunting Tingkat Kota Banjarbaru Tahun 2022 dengan tajuk Basingsing (Banjarbaru Singkirkan Stunting), di Aula BAPPEDA Kota Banjarbaru lantai 3, Selasa (26/7/2022).

Read More

Walikota Banjarbaru H M Aditya Mufti Ariffin SH MH menginginkan seluruh stakeholder bekerjasama untuk melaksanakan program-program terkait percepatan penurunan stunting dengan target keberhasilan pada tahun 2024.

“Kalau kita semua bekerjasama, bisa saling berinergi, InsyaAllah saya yakin pada 2024 sukses turunkan stunting,” ujarnya.

Seperti yang diketahui, stunting ialah masalah yang mempengaruhi terhambatnya pertumbuhan balita sehingga tubuhnya lebih kecil dari usia seharusnya. Hal ini dipengaruhi oleh faktor utama yang berasal dari kurangnya gizi.

Selain itu, stunting juga disebabkan oleh banyak faktor eksternal lain seperti pengasuhan yang kurang baik, terbatasnya layanan kesehatan, kurangnya makanan bergizi, dan kurangnya akses air bersih dan sanitasi sehingga diperlukan penanganan secara multi dimensi.

“Stunting disebabkan oleh faktor multidimensi sehingga penanganannya perlu dilakukan oleh multi sektor,” terangnya.

Karenanya, diperlukan komitmen dari berbagai sektor yang memiliki perannya masing-masing dalam percepatan penurunan stunting.

Dalam rembuk stunting ini, juga diadakan penandatanganan komitmen dari berbagai stakeholder, dengan tajuk Komitmen Bersama Percepatan Penurunan Stunting Kota Banjarbaru Tahun 2022.

Rambuk stunting dihadiri Ketua DPRD Kota Banjarbaru Fadliansyah, Asisten Perekonomian, Pembangunan dan Kesra Kota Banjarbaru Puspa Kencana, Perwakilan BKKBN Provinsi Kalsel, Kepala SKPD, Kepala Puskesmas, Camat dan Lurah, serta Ketua LPM se Kota Banjarbaru. (Adl)

 

 

 

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.