Banjir, Santri Madrasah Miftahul Khiriyah Cempaka Terpaksa Diliburkan

Waktu Baca : 2 menit
BERSIH-BERSIH – Petugas sekolah dan para santri Madrasah Miftahul Khiriyah Cempaka, sedang melakukan pembersihan di halaman sekolahnya.

Banjarbaruklik – Pasca hujan deras yang terjadi pada Senin (18/2) sore hingga malam harinya. Menyebabkan beberapa daerah di Kota Banjarbaru tergenang banjir. Salah satunya di Kecamatan Cempaka Kota Banjarbaru.

Selain pemukiman warga di Kertak Baru dan Basung. Beberapa sekolah dan pondok pesantren juga terkena dampak Banjir. Alhasil, para Santri yang bersekolah di Madrasah Miftahul Khiriyah Cempaka terpaksa diliburkan.

Read More

Pasalnya, ruangan untuk proses belajar mengajar dan lingkungan sekolah digenangi lumpur, pasca banjir tersebut. Beruntung banjir di Kecamatan Cempaka ini berlangsung surut selang sehari pada Selasa (18/2) pagi.

Kepala Madrasah Aliyah, Ibnu Sholeh kepada Banjarbaruklik mengatakan, bahwa air yang meluap ini mulai terjadi pada Senin (17/2) sore sekitar pukul 17.00 Wita.

“Ketinggian air yang meluap ini hingga 70 Centimeter. Alhamdulillah pada Selasa (18/2) tengah malam sekitar pukul 01.00 Wita, sudah surut,” bebernya.

DILIBURKAN – Kepala Madrasah Aliyah, Ibnu Sholeh mengatakan kepada Banjarbaruklik bahwa para santrinya pada Selasa (18/2) ini terpaksa diliburkan. 

Diterangkannya, pasca Banjir ratusan santri terpaksa diliburkan. Petugas sekolah, pengajar dan para santri pada Selasa (18/2) tadi, bergotong-royong membersihkan ruangan dan halaman sekolah.

“Semoga besok para santri bisa kembali bersekolah,” harapnya.

Terpisah, Lurah Cempaka H Junaidi saat ditemui dikantornya menjelaskan, pihaknya siap untuk membantu dalam segala hal. Salah satunya musibah Banjir yang sering terjadi di Cempaka ini.

“Hal ini sesuai dengan perencanaan Pemkot Banjarbaru, melalui Wakil Walikota Darmawan Jaya Setiawan beberapa waktu yang lalu,” ujarnya.

Junaidi mengungkapkan, di daerah Sungai Tiung, Basung dan Kertak Baru ini termasuk dataran rendah. Sehingga apabila beberapa jam saja hujan deras, pasti berdampak banjir dipemukiman warga tersebut.

“Oleh karena itu, kami akan semaksimal mungkin membantu warganya, apabila diperlukan. Kami juga tidak akan tinggal diam, karena ini warga saya,” tutupnya. (ari/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.