Bahaya Vape pada Wanita: Dampak Serius yang Harus Diwaspadai

Ilustrasi vape.(Foto : detik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Vape atau rokok elektrik memang sering dianggap sebagai opsi yang lebih aman daripada rokok biasa. Namun, sejumlah kasus telah membuktikan bahwa penggunaan vape tetap membawa risiko serius terhadap kesehatan, terutama bagi para wanita.

Beberapa insiden tragis di luar negeri, seperti kasus atlet MMA yang mengalami ‘berlubangnya’ paru-parunya akibat kebiasaan vaping, menjadi sorotan. Tak hanya itu, remaja di Amerika Serikat mengalami kolaps paru-paru berkali-kali akibat penggunaan vape yang berlebihan.

Read More

Meskipun vape kini diminati oleh banyak kalangan, termasuk wanita di Indonesia, penting untuk menyadari bahwa dampaknya pada kesehatan wanita bisa jadi lebih berbahaya. Bahaya-bahaya ini mencakup:

  1. Penyakit Paru: Vape mengandung zat berbahaya seperti acetaldehyde, acrolein, dan formaldehyde yang dapat memicu berbagai penyakit paru-paru, mulai dari asma hingga penyakit paru obstruktif kronis (PPOK). Vitamin E asetat dalam vape juga dapat menyebabkan kerusakan paru-paru yang mengakibatkan nyeri dada dan sesak napas.
  2. Gangguan Kesehatan Jantung: Kandungan kimia dalam vape, termasuk nikotin, dapat memicu penumpukan plak di pembuluh darah, menghambat aliran darah, dan menyebabkan masalah jantung seperti darah tinggi, penyakit jantung, serangan jantung, dan stroke.
  3. Risiko Kanker: Zat berbahaya seperti formaldehyde dalam vape merupakan karsinogenik, meningkatkan risiko terkena kanker pada pengguna vape yang terpapar zat tersebut.
  4. Masalah Kesuburan: Penggunaan vape dapat menurunkan kemampuan rahim untuk memproduksi sel telur sehat, menyulitkan proses kehamilan bagi wanita.
  5. Ancaman bagi Janin: Nikotin dalam vape dapat mengganggu tumbuh kembang otak dan paru-paru janin, meningkatkan risiko kelahiran prematur, cacat lahir, hingga keguguran. Bahkan, paparan ASI yang terkontaminasi nikotin juga dapat berdampak buruk pada bayi, menyebabkan kolik dan ketidaknyamanan.

Penting diingat bahwa risiko ini tidak hanya dialami oleh perokok aktif, tetapi juga oleh perokok pasif. Mengingat dampak seriusnya, menyadari bahaya-bahaya ini bisa menjadi langkah awal untuk menjauhkan diri dari kebiasaan vaping yang berpotensi merugikan kesehatan, terutama bagi wanita.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *