Badan Siber Nasional dan Sandi Negara Catat 1,6 Miliar Serangan Siber di Indonesia pada 2021

Founder dan Chief Executive Officer of CYFIRMA Kumar Ritesh bersama Co-Founder & Chief Operating Officer ViBiCloud Ramon Hadypratomo dan Managing Director of NEXTGEN Indonesia Sanny Hadinata menjadi pembicara pada konferensi pers VibiCloud X-TIS di Jakarta, Rabu (22/11/2023). (foto:dok/Banjarbaruklik)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Badan Siber Nasional dan Sandi Negara (BSSN) melaporkan bahwa sebanyak 1,6 miliar serangan siber tercatat di Indonesia pada tahun 2021. Ancaman siber dan serangan ransomware menjadi ancaman serius bagi dunia bisnis di Indonesia.

Menurut praktisi keamanan siber, Alfonsus Bram, data terbaru menunjukkan tren peningkatan yang mengkhawatirkan dalam ancaman siber yang menargetkan bisnis di Indonesia. Pelaku ancaman dan peretas aktif mengeksploitasi kerentanannya, meninggalkan perusahaan dalam risiko.

Read More

Serangan ransomware, khususnya, telah mengalami peningkatan signifikan baik dalam frekuensi maupun kompleksitas, menyumbang sekitar 50 persen dari semua serangan. Oleh karena itu, diperlukan layanan yang dapat membangun pertahanan untuk melawan serbuan penyerang siber.

CEO ViBiCloud, Alfonsus Bram, mengatakan bahwa solusi keamanan siber yang terintegrasi sepenuhnya, didukung oleh teknologi kecerdasan buatan (AI), dan dikelola oleh tim ahli keamanan siber, akan membantu bisnis di Indonesia.

Bram menjelaskan bahwa langkah-langkah ini ditujukan untuk menjaga keamanan aset berharga dan data sensitif, dengan memberikan pandangan mendalam terhadap kerentanan keamanan perusahaan. Ini tidak hanya melibatkan deteksi risiko tetapi juga memungkinkan bisnis untuk secara aktif mengenali, mengevaluasi, dan menanggapi potensi risiko digital.

Kerjasama strategis antara Vibicloud, Cyfirma, dan Nextgen Indonesia diharapkan memberikan solusi keamanan siber yang kuat. Platform Detct dari Cyfirma, menurut CEO Kumar Ritesh, memberikan wawasan berharga tentang potensi serangan, kerentanan, pelanggaran data, dan aset yang berisiko dieksploitasi oleh kelompok peretas.

Sanny Hadinata, Managing Director Nexgen Indonesia, menekankan pentingnya kesinambungan dalam keamanan siber. Dia memastikan bahwa perusahaan di Indonesia memiliki akses terhadap solusi keamanan siber yang tepat sebagai dukungan untuk membangun ekosistem saluran yang stabil.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *